Sabtu, 26 Mei 2012

Hate or Love Chapter 8


Hate or Love chapter 8 

"I Understand You"

Morgan-Citra

 

“Oh iya, besok mau dateng ke acara tahunan kampus gk? SMASH tampil loh.”
“Boleh juga. Tapi gue gak ada yg anter. Kaki gue masih skit”
“Bareng gue aja?”
“Bareng loe?”
“Iya, eh kalau loe mau bareng sama Morgan silakan aja, dia juga kan lebih ber hak, dia kan pacar loe”
“Engga deh, kayanya kalau buat besok, gue sama loe aja. Gue lagi BT sama dia”
“Hem.. oke” *tiba-tiba handphone Reza bunyi

“Citra, gue tinggal bentar ya”
“Oke”

Setelah beberapa lama Reza nelfon, dia pun balik lagi ke tempat gue duduk.

“Citra, kayanya gue harus pergi sekarang. Soalnya ada urusan di basecamp”
“Oh.. Ya udah”
“Bye Tra”
“Bye”

**

Di basecamp smash semua anak SMASH sudah berkumpul tetapi Reza belum terlihat disana, padahal manager dan yang lainnya sudah ada disana dan akan membicarakan sesuatu hal.

“Reza mana sih? Tumben dia ngaret, biasanyakan yang ngaret si Rangga” kata Dicky
“Eh ky, loe bisanya nyindir orang aja, emang loe sendiri tepat waktu?”
“Engga sih, hehe”
“Udah-udah, jangan pada ribut kalian.. Coba Ilham telfon ke nomornya Reza. Sekarang dia lagi dimana?” kata salah satu manager mereka
“Oke”

Baru aja Ilham mau nelfon Reza, Reza pun muncul di apartemen
“Eh Reza, kemana aja loe. Tumben ngaret?” kata Bisma
“Sorry deh, gue ada urusan mendadak bentar”
“Ya udah, karena sekarang udah pada ngumpul, sekarang kita mulai aja deh ya pembicaraan kita”
“Oke, lagian mau ngomongin apaan sih?” kata Rangga
“Kita mau bahas tentang jadwal manggung kita yang selama 2 bulan kedepan padet banget dan gak ada istirahat dari hari ke hari, dan berhubung kuliah kalian pun lagi akan libur mulai minggu depan jadi kalian gk perlu khawatir buat pelajaran.”
“Itu doang?”
“Engga.. Oh iya, karena besok kalian bakal tampil di acara kampus, nanti malem dan besok siang kalian akan ikut GR. Dan... Morgan..”

Ternyata daritadi Morgan melamun dan tdk memperhatikan omongan management mereka

“Morgan” sekali lagi kata manager nya
“Eh.. hah? Eh.. ada apa?”
“Kamu daritadi ngelamun?”
“Engga kok mas”
“Kalau engga, coba kamu ulang tadi saya bicara apa?”
“Ehm.. Tentang jadwal kita..” kata Morgan kebingungan
“Morgan, saya harap kamu konsentrasi. Kamu lagi ada masalah?”
“Engga, gak ada apa-apa. Semua nya baik-baik aja”
“Kalau ada masalah coba cerita, mungkin kita disini bisa kasih solusi”
“Boong loe Gan, loe lagi ada masalah sama....”
“Sok tau loe Za..!” kata Morgan memotong omongan Reza dengan terburu-buru
“Wle.. Udah sewot duluan tuh” kata Reza
“Emang kenapa loe Morgan? Serius ada masalah?” kata Rafael
“Engga kok.. gue gak apa-apa” kata Morgan
“Hem.. Ya udah, pokoknya nanti sore kalian ke kampus buat GR acara besok” kata manager SMASH

**

Kira-kira Citra mau gak ya gue ajak ke acara kampus besok? Apa dia masih marah? Gue tau sih ini salah gue. Tapi kan, gue juga gak tau Rexa bakal gitu ke gue, setiap gue mau ngomong sama Rexa, pasti aja ada halangannya.

“Woy bro! Loe tuh ya daritadi bukannya GR yang bener malah ngelamun. Nanti dimarahin loh!” kata Reza ngagetin gue
“Wey.. kata siapa gue ngelamun? Gue daritadi fokus kok”
“Serius? Gak mikirin Citra?”
“Kalau ada dokter spesialis penyakit Kepo, gue bawa loe ke sana dah..”
“udah gue bilang kan, gue kepo tingkat dewa, jadi loe gak usah aneh”
“Terserah loe deh”
“Eh, kayanya gue tau deh masalah loe sama Citra”
“Tau apa sok tau”
“Yeh.. beneran! Kalau menurut gue sih, loe yang harusnya mulai minta maaf sama si Citra. Gimana pun kan intinya ini dari Rexa jadi loe yang harus turun tangan.”
“Loe tau darimana soal itu?” kata gue penasaran
“Tau lah.. gak tau ya gue punya IQ tinggi? Gak tau ya gue itu calon profesor?”
“Ah.. terserah deh, gak beres-beres ngomong sama loe”

Darimana lagi nih si Reza tau masalah gue sama Citra? Perasaan anak kampus gak tau kan.. Gak nyebar kan? Ini kok dia tau detail banget masalah gue. AH udah deh terserah dia mau tau apa engga, sekarang mending gue telfon Citra aja

Setelah beberapa kali gue telfon Citra tapi tetep aja hasilnya gak ada. Dia gak mau angkat telfon gue. Apa dia semarah ini ya sama gue? Memang seharusnya gue cepet – cepet ngomong yang sebenernya sama Rexa

Akhirnya setelah gue pikir-pikir mungkin gue bisa BBM dia, terserah dia mau bales atau engga

“Citra kamu masih marah ya sama aku?”

Gue tunggu balesan dia beberapa saat.. Tapi handphone gue gak kunjung bunyi. Sebenernya dia gak mau komunikasi sama gue atau handphone nya gak lagi sama dia?

“Morgan! Ayo latihan lagi” kata Rafael neriakin gue
“Oke..oke.. Gue kesana”

Ya udah, bakal gue coba lagi nanti.

**

Seger deh.. lumayan nyalon bentar ngilangin stres seharian ini gak kuliah gak Morgan sama aja kayaknya. Gue pun duduk di sofa ruang keluarga, hem.. kayaknya belum pada pulang. Rumah masih sepi. Ya udah deh nyantai aja dulu. Gue ngambil cemilan dan langsung nyalain TV. Kayaknya gue udah lama gitu gak temenan sama yang namanya TV gara-gara dikekang sama tugas-tugas kuliah yang jahat setengah mati.

Tapi waktu lagi seru-serunya nonton TV, handphone gue bunyi. Gue ngambil handphone di tas dan wkatu gue liat ternyata telfon dari Morgan. Males juga ngangkatnya-_- jadi gue biarin aja.
Ternyata bukannya berhenti, handphone gue malah bunyi terus, Morgan nelfon mulu datitadi. Gak tau apa ya gue lagi marah sama dia -_- walau gitu, tetep aja gue diemin handphone gue. Gak berapa lama handphone gue mati juga.

Tapi setelah itu, kirain gue Morgan udah nyerah buat ngehubungin gue. Ternyata dia malah nge-BBM gue. Read gak ya? Hem.. kalau gak di Read penasaran juga sih.. Akhirnya gue ngambil handphone gue dan ngebaca BBM dari Morgan


“Citra kamu masih marah sama aku?”

Ya jelaslah gan guemasih marah sama loe! Gak mikir apa ini si Morgan-_- sebenernya sih gue juga gak mau diem-dieman gini sama Morgan. Tapi.. Gue masih sakit hati soal Rexa. God, kenapa harus kaya gini? Gue pengen loe tegas Morgan. : (

Akhirnya untuk kali ini gue pun ngebales BBM Morgan

“Menurut kamu?”

Oh iya, sekarang jam berapa? Dia udah makan belum ya.. dan katanya kan SMASH mau jadi pengisi acara buat acara tahunan kampus besok, apa mungkin sekarang dia lagi GR di kampus?
Waktu gue lagi mikir kaya gitu, Morgan ngebales BBM gue

“Iya, aku  tau kamu masih marah sama aku. Tapi maafin aku, aku gak maksud buat bikin kamu marah. Nanti aku coba ngomong sama Rexa”

“Terserah”

--

Hari ini gue gak ngampus karena libur dan nanti malem ada acara kampus juga. Jadi gue bisa tidur sepuasnya dan hari ini gue mampu bangun jam sembilan pagi. Yeay! \m/ *gak penting

Saking malesnya ngapa-ngapain, walaupun udah gak ngantuk tetep aja gue gak mau beranjak dari kasur. Gue ngambil handphone yang ada di sebelah gue dan mulai ngebukanya. Hem.. ternyata ada BBM dari Reza. Tumben Reza nge BBM

“Hei Citra. Ntar malem jadi kan loe dateng ke acara kampus?”
Ternyata Reza nge BBM satu jam yang lalu ._.

“Jadi kok za, emang kenapa?”
            “Bagus deh.. kalau loe gak dateng. Pasti entar si Morgan perform nya gak akan bener”
“Hahaha.. gak akan bener gimana maksud loe?”
            “Loe tau nga? Dari kemarin si Morgan tuh kaya yang ngelamun latihannya. Sampai dia dimarahin sama manager. Baru dia serius”
“oh, mungkin lagi marahan kali tuh sama Rexa”
            “Dia tuh lagi mikirin loe Citra -_-“
“Masa? Gak ada yang tau kan dia lagi mikirin siapa”
            “udah gue bilangin, gue juga bisa baca dari mukanya kalau dia tuh galau gara-gara loe”
“Lagi pengen galau kali dia”
            “-_-“
“Hahaha.. iya Reza, ntar gue ngomong sama dia”

Hem.. Mungkin seharusnya gue gak kaya gini kali ya sama Morgan. Gimana pun kan Rexa sahabat dia dari kecil, gak mudah juga liat sahabat sendiri sedih. Mungkin guenya aja yang kurang pengertian sama Morgan.

Tapi.. tumben pagi ini dia gak telfon/sms/bbm gue. Biasanya, walaupun dia tau gue lagi marah.. tapi tetep aja dia ngucapin selamat pagi ke gue. Tapi sekarang kok engga.. Apa mungkin dia udah nyerah? :”|

**

Di basecamp sepi? Tumben.. waktu gue keluar dari kamar gue cuman liat si cocoh, rangga lagi nonton TV terus si Reza sama si Bisma yang lagi makan. Gue pun nyamperin Reza sama Bisma yang lagi rebutan makanan.

“Eh.. yang lain pada kemana?” kata gue sambil nyicipin makanan yang mereka buat
“gak tau, kayanya si Ilham lagi keluar. Kalau si dicky gue juga gak tau. Di apart nya gak ada” kata Reza
“Oh iya.. GR jam berapa? Katanya jadi siang?”
“Nanti jam 12 kita berangkat ke kampus. Bagus deh jadi sorenya bisa pulang dulu gue” kata Bisma sambil terus makan
“Gan, nanti ke acara kampus loe sama Citra?” kata Reza
“Gak tau gue, sampai sekarang aja dia masih marah sama gue”
“Loe udah minta maaf?” kata Bisma
“Udah.. Udah gue coba berkali-kali, tapi tetep aja dia kaya gitu”
“Loe seharusnya lebih ngertiin dia, dia aja ngertiin loe kok” kata Bisma
“Weih... Ada pakar cinta nih lagi ceramah. Maklum sih, udah pengalaman” kata Reza
“Yeh.. Gue kan cuman ngasih saran bro”
“Hem.. nanti gue coba lagi buat minta maaf ke dia”
“Harus” kata Reza
“Woy.. kalian kok belum pada siap sih.. Liat tuh udah jam berapa? Kita kan mau ke kampus, GR. 1 jam lagi jam 12” kata Dicky yang tiba-tiba masuk dan gak nyante

Setelah itu gue, Bisma, reza, Rafael & Rangga malah rebutan kamar mandi di apart gue padahal mereka punya apart sendiri-_-

Singkat cerita, setelah gue selesai mandi gue sama anak-anak yang lain siap-siap buat berangkat ke kampus buat GR. Semoga aja kali ini Citra mau angkat telfon gue dan nanti malem kita bisa pergi bareng.

Baru aja gue mau telfon Citra, HP gue udah bunyi duluan.

“Incoming Call”
Rexa
+62850000000

Akhirnya gue ngangkat telfon Rexa dan nunda buat telfon Citra

“Halo” kata gue
“Halo Morgan.” Kata Rexa ceria banget
“Eh Rexa, ngapain nelfon? Tumben..”
“Engga sih, cuman mau tanya aja. Kalau nanti malem SMASH tampil di acara kampus kan?”
“Iya, emang kenapa?”
“Em, kamu bisa gak perginya bareng aku? Soalnya, di rumah gak ada siapa-siapa gak ada yang anter.. ya?”
*wah gila nih, bisa-bisa nanti Citra marah lagi -_-
“Morgan? Kamu masih disana kan?”
“Oh eh iya. Hem.. Gimana ya?”
“Udah.. Ntar aku tunggu di rumah ya. Bye”

Gila nih Rexa. Main tutup telfonnya gitu aja-_-

**

Oke, gue siap buat ke acara kampus malem ini. Sekarang gue lagi nunggu Reza jemput gue. Tadi sih udah kirimin alamat gue. Semoga aja dia gak nyasar. Dia kan belum pernah ke rumah gue sebelumnya. Sekarang untungnya tahsya lagi gak ada. Kalau dia ada, pasti ribet deh. Gak lama, gue ngedenger klakson mobil. Kayanya itu Reza : )

“Hai za” kata gue sambil ngebuka pintu mobil sebelah kirinya
“Wih.. semangat banget. Hem, pasti dong. Kan loe jalan sama ganteg maut”
“Huuu.. PD deh loe”
“Yeh.. Emangkan? Kalau setiap orang yang ketemu gue pasti semangat terus”
“Iya deh ganteng maut.. terserah loe”
“Oh iya, Morgan tadi nelfon loe gak?”
“Morgan? Engga”
“Padahal tadi dia mau ngajak loe ke acara ini loh”
“Kenapa dia gak ngomong langsung ke gue?”
“Gue udah bilang, dia kan mau nelfon loe. Tapi kok gak nyampe ya..”
“Hem.. ya udahlah lagian nanti ketemu kan disana”
“Oke, ya udah sekarang kita berangkat”

**

Sebenernya sih gue udah siap buat pergi ke acara kampus. Tapi, yang jadi alesan gue buat terus diam terpatung disini itu cuman satu. Citra. Citra yang buat hati gue bahagia bagai gue itu laki-laki yang paling bahagia sedunia dan Citra juga yang buat hati gue hancur bagai gue laki-laki paling sial di dunia.Dia yang jadi alasan buat gue tetap senyum dan dia juga alasan yang buat gue jatuh.

Apa salah gue sampai dia tega ngelakuin ini? Apa kekurangan gue selama ini? Apa yang buat cowok itu lebih di mata Citra? Apa yang buat gue kalah dari cowok itu?

Dan kenapa cowok itu harus Reza? Orang yang udah gue anggep jadi adik gue sendiri. Udah lebih dari 2 tahun dan kita kerja bareng-bareng. Senang susah bareng. Kenapa sekarang kaya gini? Apa ini yang jadi alesan Citra buat ngediemin gue belakangan ini? Apa ini yangbuat Citra gak peduli sama gue? Apa dia udah nemuin orang yang lebih dari gue?

Gak lama handphone gue bunyi..

“Halo” kata gue masih dengan nada datar
“Halo Morgan? Kamu dimana? Aku udah nunggu daritadi” kata Rexa di seberang sana
“Oh. Eh.. Kamu udah siap?”
“Daritadi”
“Aku kesana sekarang”

**

Gue pun sampai di kampus. Gue keluar dari mobil Reza dan ternyata udah rame nih disini. Selain anak kampus, ternyata ada almamater kampus juga. Hem.. Morgan mana ya? Kok sejauh ini gue gak liat dia sih?

“Citra, kesana yuk? Nyamperin anak-anak yang lain?” kat Reza
“Eh.. Boleh deh. Oh iya, emang loe gak siap-siap buat tampil ya?”
“Santai aja kali,ini kan acara kita juga. Gak kaya konser”
“Hem.. ya udah. Tapi, Morgan mana ya?”
“Tumben lagi loe nanyain Morgan. Bukannya.. Loe lagi marahan ya sama Morgan?”
“Kalau di pikir-pikir sih, ngapain juga gue marah karena hal yang kaya gitu. Gak penting juga”
“Y audah, coba cari disana. Tau aja Morgan lagi persiapan sama anak SMASH”

Gue nyamperin anak-anak SMASH yang lain. Tapi kok, sejauh ini gue gak liat Morgan ya. Dia kemana? Padahal.. Sebentar lagi acara dimulai. Gue pengen buru-buru baikan sama dia. Walaupun harus gue yang mulai.

“Hai Guys” Tiba-tiba Morgan dateng dan gandeng Rexa._.
“Morgan..” kata gue pelan
“Morgan, kemana aja loe. Ini udah mau mulai” kata Bisma
“Sorry. Tadi gue jemput Rexa dulu di rumahnya jadi gue agak telat kesini”
Sampai dia rela telat cuman untuk jemput Rexa? Morgan..
“Oh oke” kata Bisma
“Ya udah, daripada telat. Ayo kita prepare” kata Morgan jalan ke backstage

Apa-apaan nih? Dia seolah gak nganggep gue ada di depannya. Sebenernya gue ini siapa dia sih? Pacarnya atau musuhnya kaya dulu? Ditambah lagi kenapa dia perhatian berlebih sama Rexa. Apa dia bener-bener udah nyerah sama gue

“Sabar ya Citra” Kata Reza yang ternyata daritadi masih ada di deket gue
“Gak apa-apa kok za. Mungkin ini salah gue juga”
“Hem.. Ya udah deh Tra. Gue ke backstage dulu ya.”

Sabar Citra. Mungkin dia cuman lagi nenangin diri karena tingkah loe belakangan ini. Mungkin gak akan lama Citra..

Gue pun duduk-duduk di taman. Reika kemana ya? Apa dia gak akan kesini? Padahal gue mau cerita banyak sama dia ._.
Acara pun dimulai. SM*SH tampil. Kalau di perhatiin, Morgan gak sesemangat kalau dulu-dulu gue liat dia perform.

Setelah SM*SH turun dan berbaur sama mahasiswa yang lain. Morgan sama sekali gak nyemperin gue. Malahan, dia asyik sama Rexa. Dia kenapa sih?
Apa fungsinya gue ada disini buat dia? Kalau cuman untuk dianggep gak ada? Mendingan gue pulang.

Gue pergi ke tempat parkir yang tadinya gue mau pulang. Tapi tiba-tiba Morgan nahan gue.

“Mau kemana?”
“Bukan urusan kamu”
“Ya jelas itu urusan aku. Aku ini kan pacar kamu”
“Oh, ternyata kamu masih nganggep aku pacar kamu? Bagus deh kalau gitu”
“Maksudnya?”
“Kamu masih tanya maksud aku apa? Kamu bisa rasain gak sih ngeliat pacar sendiri jalan sama orang lain sedangkan kamu yang ada di depannya aja gak dianggap sama sekali”
“Dan kamu bisa rasain ngeliat pacar kamu jalan sama cowok lain. Dan hari-hari sebelumnya dia gak ngasih kabar?”
“Aku jalan sama Reza pun karena kamu gak jelas Morgan. Kamu harusnya ngejaga perasaan aku! Bukan bikin aku jadi sakit hati kaya gini. Aku aja bisa ngertiin kamu. Kenapa kamu gak bisa sedikit ngertiin aku? Aku ini cewek Morgan.. Aku butuh kejelasan..” kata gue nahan nangis

Setelah itu Morgan diam dan gue pun pergi gak tau mau kemana... Kenapa harus kaya gini sih Morgan?










(To be continue)
Untuk chapter 9, admin gak bisa post cepet-cepet. Karena nanti tanggal 4 Juni. Admin mau UKK. Jadi maaf ya :)




Tidak ada komentar:

Poskan Komentar