Jumat, 20 April 2012

hate or Love fanfic 2 chapter 7

Hate or Love chapter 7





We'll be a DREAM


Morgan : Citra, hari ini aku ke samarinda sampai besok. Jadi aku gk bisa ketemu kamu. Maaf ya

Waktu gue bangun, gue langsung baca BBM itu. Kalau kaya gini sih sebenernya sebelum aku pacaran sama dia juga udah biasa. Tapi, sekarang kok kayanya pengen ketemu terus ya? Hem.. Lebay deh gue.

Gue bangun dari tempat tidur yang sebenernya gue juga gak rela dan mulai mempersiapkan buat kuliah pagi hari ini

**

Aduh.. Kenapa ya selama di kampus gue gak semangat banget. Bukan karena Morgan, tapi gak tau badan gue yang gak enak. Apa karena gue kemarin ujan-ujanan ya? Tapi biasanya gue tahan kok sama dingin. Tapi sekarang kok malah sakit? Sialnya lagi, hari ini gue kena hukum lagi sama dosen gara-gara gue ketiduran di kelas karena gak enak badan ini. Sekarang gue harus bawa seambrek buku ke rumah buat nyelesain tugas tambahan dari dosen. Waktu gue lagi jalan menuju ke tempat parkir tiba-tiba ada cewek yang gak sengaja nabrak gue sampai  gue jatoh dan buku-buku gue pun berantakan

“Ya ampun, sorry-sorry” kata dia sambil ngeberesin buku gue yang berserakan. Waktu gue ngelit mukanya. Bukannya dia yang selama ini deket sama Morgan ya? Hem.. Rexa..

“Sekali lagi sorry banget ya” kata dia sambil ngasih buku itu ke gue dan ngebantu gue berdiri
“Iya gak apa-apa. Makasih udah beresin buku gue”
“Oke deh. Gue pergi dulu ya. Bye” kata dia sambil ngelambain tangan nya

Oh.. Kalau diliat dari sikapnya tadi sih dia orangnya periang, ramah & orangnya cantik juga. Kalau seandainya dulu Morgan pernah pacaran sama dia juga kayanya Morgan gak salah pilih. Kenapa ya, sekarang gue malah takut kehilangan Morgan dan merasa kesaingin sama Rexa? Morgan deket banget sama Rexa.. ._.
Hufft.. Udah ya Tra, loe aja baru jadian kok sama Morgan. Udah mikir kemana aja. Percaya aja deh sama Morgan..

**

Setelah sampai rumah, gue pun ganti baju dan istirahat sebentar sebelum ngerjain tugas kuliah gue yang entah kapan selesainya. Tapi waktu gue lagi tidur-tiduran di kamar, Morgan nelfon

“Halo Tra”
“Eh,Morgan”
“lagi apa? Udah makan?”
“udah, ini lagi di kamar. Udah performnya?”
“Belum, nanti malem.”
“Oh”
“Eh suara nya kok serak gitu? Lagi sakit?”
“Engga.. Gak enak badan aja”
“Istirahat, jangan banyak gerak. Gara-gara ujan-ujanan?”
“Gak tau sih, ini juga belum ke dokter”
“Cepet ke dokter”
“Euhhh iya bawel”
“Bawel juga demi kamu kan?”
“Iya deh iya. Sekarang lagi ngapain?”
“Lagi istirahat di hotel, bentar lagi mau perform”
“Oh, yang bener ya performnya”
“Iya mama bawel”
“Ih mama? Kamu juga kali yang bawel”-,-
“Iya iya, eh udah dulu ya, mau siap-siap perform”
“Iya kakak artis”
“Yeh..”

Lumayan deh.. Walau bentar tapi dia ngasih kabar. Seengaknya, gue gak terlalu khawatir #lebay ._. Oke Tra Fokus! Tugas di hadapan loe lebih membunuh. Arrgh.. Bad day banget sih!

**

Hufft.. Pagi ini rasanya gak rela banget buat beranjak dari tempat tidur. Kalau di itung-itung gue cuman tidur 3 jam karena tugas membunuh kemarin itu. Apa daya kalau sekarang gue harus kuliah pagi lagi #garukaspal

Gue bangun dari tempat tidur. Ya ampun.. Sakit banget kepala gue rasanya kaya di tusuk-tusuk. Gimana gak, lagi sakit harus begadang. Tapi, waktu gue mau mandi, tiba-tiba handphone gue bunyi, dari Morgan.

“Halo” kata gue
“Helo, Citra? Baru bangun?”
“Iya.. Ini mau mandi. Tumben jam segini udah bangun? Mau perform pagi?”
“Engga.. Malah ini kita mau pulang ke Jakarta. Ini udah di Bandara”
“Oh..”
“Dari kemarin, kok suara kamu kaya yang lemes gitu. Beneran gak sakit?”
“Engga, kok paling ini efek tadi malem aja”
“Emang tadi malem ngapain?”
“Ngapain ya? Hem.. Kasih tau gak ya?”
“Yeh.. Serius”
“Hehe.. Iya iya, abis ngerjain tugas”
“Ngerjain tugas kok sampai kaya gitu? Begadang?”
“Iya..”
“Kok bisa sih? Yang aku tau gak ada tugas yang numpuk?”
“Ih bawel.. aku kena hukum tau! Gara-gara ketiduran di kelas!”
“Loh kok bisa?!”
“Mulai tuh bawelnya.. Udah ah nanti aja ngobrolnya, aku mau mandi takut telat bye..” kata gue langsung nutup telfonnya : ))

**

Di kampus

“Eh tumben nih seorang Citra jam segini udah dateng” kata Reika ngejek
“Oh jadi ceritanya ngejek nih?”
“ehhee.. Ya engga lah, tapi aneh aja, biasanya loe tuh dateng pas-pasan dosen mau masuk”
“Kalau gak ada tugas tambahan gue gak akan dateng sepagi ini kali”
“Oh.. Kayanya loe harus dikasih tgas tambahan terus deh, biar bisa tepat waktu datengnya”
“Mulai nih..”

Hufft.. Kayanyague bener-bener sakit deh hari in ilebih lemes dari hari kemarin. Untung aja sekarang jam kulaihnya bentar doang. Jadi gue bisa istirahat deh

**

Akhirnya selesai juga, sekarang gue udah di dalem mobil dan diluar lagi hujan deras banget. Oh iya, jam segini Morgan udah sampai di jakarta belum ya? Kalau udah mungkin gue pengen ngejemput dia ah. Hem.. gak apa-apa deh lagi sakit, yang penting pusing nya udah gak terlalu. Akhirnya gue pun nelfon Morgan dan telfonnya diangkat, berarti dia udah sampai dong?

“Halo Morgan?”
“Eh halo Tra. Ada apa?”
“Kamu udah nyampe?”
“Belum, pesawat aku di delay”
“Hah? Delay? Selama ini?”
“Iya. Untung aja nanti cuman recording doang”
“Oh.. ya udah. Aku ke bandara sekarang ya”
“Ngapain?”
“iya mau jemput kamu lah”
“eh.. kamu kan lagi sakit”
“Siapa bilang? Engga kok. Ya udah aku perjalanan ke bandara. Bye”

**

Sekarang gue udah di Bandara, mereka belum dateng sih. Karena belum dateng, gue makan dulu di salah satu restaurant yang ada disana sampai sekarang ujan nya gak berent-berenti. Waktu keluar mobil aja gue harus sedikit ujan-ujanan. Untungnya gue bawa jaket jadi gak terlalu dingin. Hem.. yang pasti mereka masih lama deh nyampenya. Orang cuacanya aja kaya gini. Tapi gak apa-apalah, udah terlanjur disini.

Selama gue nunggu mereka dateng, gue telfon-telfonan sama Reika sampai kuping gue panas, gimana lagi? Disini ujan deras banget. Mana kondisi gue sekarang lagi lumayan gak mendukung lagi. Hufft..

Setelah beberapa nunggu di bandara akhirnya mereka dateng juga. Bayangin aja. Ini udah jam 1 siang dan gue nunggu selama 4 jam disini -_- gue pun nyamperin mereka

“Citra” kata anak-anak SMASH
“Hei kalian. Gimana tournya?”
“Alhamdulillah lancar. Eh pasti mau jemput si Morgan ya?” kata Bisma
“Ehehe.. Iya”
“Eh Citra, muka loe kok pucet banget sih?” kata Dicky
“Hah masa sih? Hehe.. Perasaan loe doang kali. Gue kesana dulu ya”
“Sip”

Gue nyamperin Morgan yang nyusul di Belakang, mukanya keliatan capek banget. Padahal cuman duduk di pesawat doang -_-

“Morgan!” kata gue manggil dia
“Citra? Kamu beneran ngejemput ke sini?” kata dia langsung ngedeket
“Iya”
“Citra.. kata kamu kamu gak sakit, tapi liat aja muka kamu! Pucet gitu” kata dia khawatir
“Ye.. Biasa aja kali. Pucet doang kan”
“Pucet doang kamu bilang.. Ya udah, sekarang cepet pulang. Mana hujan lagi, nekat banget sih kamu ke sini”
“Ye.. Bukannya seneng di jemput ke bandara. Malah dimarah-marahin” kata gue masang muka BT
“Iya deh.. iya.. abisnya maksain mulu” kata Morgan sambil jalan ke tempat parkir
“Kamu pake mobil aku aja. Nanti aku gimana? Masa sendirian?”
“Ya pastilah aku pake mobil kamu. Gak mungkin aku biarin orang yang lagi sakit buat nyetir”
“Mulai deh ini..”

Akhirnya gue pun pulang dianter Morgan. Emang bener sih kata Morgan, gue juga lagi gak enak badan gini. Apalagi tadi abis kehujanan, jangan sampe deh dia tau gue ujan-ujanan yang ada gue diceramahin juga deh.

“Eh.. waktu lagi tour gimana?”
“Gimana apa maksudnya?”
“Ya gimana suasananya disana? Rame?”
“Rame.. Banyak banget yang dateng. Eh ada yang nitip salam tuh dari smashblast”
“Hah? Nitip salam? Ngapain?”
“fans kamu katanya. Katanya cantik cocok sama Morgan”
“Yeh.. Itu mah kamu yang nitip salam”
“Engga.. serius!”
“Engga serius berarti becanda”
“Terserah deh..”
“Ahahaha... iya iya, salam balik gitu!”

Ada-ada aja deh dia, haduh tapi ini kok makin pusing sih kepala : ((

“Citra, kamu kenapa? Muka kamu makin pucet gini?” kata Morgan sambil megang kening gue
“Gak apa-apa kok”
“Gak apa-apa gimana. Badan kamu panas banget. Sekarang ke Dokter ya?”
“Gak usah. Langsung pulang aja. Lagian udah deket kan rumahnya”
“Serius gk akan ke dokter. Daripada nanti sakitnya makin parah?”
“Engga Morgan. Lagian kalau pun sakit juga demam doang”
“Hem.. Ya udah deh. Kita pulang aja”

**

Setelah sampai di rumah, gue pun dianterin ke kamar sama Morgan. Haduh.. nih badan rasanya pengen remuk aja - - “ gue pun istirahat. Sebenernya sih, Morgan tadinya mau nungguin gue disini. Tapi, gue juga tau lah, dia pasti capek baru pulang tour masa udah nungguin gue lagi?Dia juga butuh waktu istirahat. Hufft... Palingan minum obat juga sembuh

**

Kayanya sekarang gue bener-bener sakit deh, badan aja suhunya sampe 40o. Nakal juga sih gue, gak  bisa dibilangin. Haduh, males deh kalau udah kaya gini. Gak bisa ngapa-ngapain. Males makan apalagi, padahal kalau lagi sakit harusnya makan yang banyak

“Citra” kata mama sambil masuk kamar
“Apa ma?”
“Gimana suhu badan kamu? Masih tinggi?”
“Masih, suhunya aja masih 40o”
“Ya ampun! Itu bukan masih sayang! Itu tinggi banget! Ya udah deh, nanti kita ke Dokter ya.”
“Hem.. iya deh terserah”
“Kali ini harus nurut sama mama. Kalau engga, keadaan kamu makin parah lagi”
“Iya iya”
“Ya udah nanti sore kita ke Dokter abis mama pulang kerja. Dah sayang, awas jangan makan yang aneh-aneh”
“Iya”

Eh ngomong-ngomong Morgan kemana ya? Kok jam segini belum telfon atau sms atau BBM atau apapun ke gue? Biasanya jam segini dia telfon. Apa mungkin lagi manggung? Iya kali ya, lagian sekarang baru jam 7 pagi lagi.

Daripada boring, gue nonton TV di kamar, kalau pagi-pagi kebanyakan nya infotainment. Bosen deh ya nge gosip mulu. Gue pun mindahin channel ke salah stu chanel indonesia yang lagi nampilin acara musik. Nah.. Kalau ini gue suka, daripada infotainment tadi. Eh.. BTW sekarang banyak amat boyband/girlband di Indonesia? Namanya banyak yang aneh-aneh lagi sampe gue susah ngigetnya. Tapi, biarin lah kan yang muda yang berkarya? Aciee gue jadi bijak gini kan? -_-V

Eh tunggu-tunggu.. Ini kok penontonnya banyak banget ya? Rame bener.. apa enaknya sih nonton langsung disana. Malah gk keliatan kalau mau liat artisnya. Lebih milih nonton konser 2NE1 daripada desek-desekan gk karuan di sana. Eh...  itu kok ada yang bawa poster SMASH ya? Apa jangan-jangan ...

“Kakak, lagi nonton SMASH juga ya?” kata Tahsya nyelonong masuk
“Elo, kalau masuk ketok pintu dulu kek”
“Iya sorry, nih pasti mau nonton Kak Morgannya deh”
“Yeh.. Gue kebetulan aja lagi nonton TV. Kenapa loe gk sekolah, sekarang kan hari senin?”
“Ye.. kakak kelas 9 lagi ujian kali. Makanya gue libur”
“Oh..”
“Eh.. Itu SMASH nya! Aaaa... kak Bisma sama kak Dicky ganteng banget!” kata adek gue, teriak-teriak sambil loncat loncat histeris
“Segitunya deh loe, lebay”
“Eh tuh liat kak. Kak Morgannya juga ganteng kan?”
“Mana?”
“Cie yang nyariin pacarnya”
“Yeh..”

Morgan pake sunglasses pasti karena nutupin matanya yang ngantuk deh, karena semalem nungguin gue. Hem.. Sorry ya Morgan. Sampe segitunya ya dia, mau nemenin gue semaleman padahal paginya dia harus perform lagi :”)

“Eh malah ngelamun, liatin tuh kak pacarnya perform”
“Eh.. iya iya”

**

Done! Acara ***** udah selesai, sekarang kita di bebasin kemana aja. Eh, gimana keadaannya Citra? Daritadi pagi gue belum kabarin dia dan belum ngasih tau dia kalau BB gue mati iphone juga lagi rusak #nasib ya udah deh, mending gue samperin langsung ke rumahnya.

“Morgan!!!”
“Rexa?!” mampus deh gue
“Hei Morgan! Aku tau kamu ada di acara ini. Jadinya aku dateng kesini”
“Oh.. Ngapain nyusulin aku ke sini?”
“aku mau ngajak kamu makan. Pokoknya sekarang gak ada penolakan. Ayo!” kata Rexa sambil narik tangan gue

Kenapa dia selalu dateng gak tepat waktu sih? Dan kenapa makin sini gue makin gak mood deket-deket sama dia, padahal dulu dia sahabat gue waktu kecil. Sekarang, kok rasanya beda, apa dia yang berubah atau.. gue?

“Bukannya gimana Xa, tapi aku ada..”
“ada apa? Urusan? Kenapa sih.. Setiap kali aku ajak kamu jalan atau apa pun kamu gak pernah mau? Ada yang salah?”
“Eh.. oke.. sekarang kita mau kemana?” kata gue nyalain mobil

**

Dia tuh kemana sih? Dihubungin kok gak pernah nyambung? Gak tau apa sekarang gue lagi butuh dia banget. Dia mau ngehindar dari gue atau gimana sih? Jelas-jelas tadi gue liat dia di TV kok kenapa sekarang dia gk bisa dihubungin terus?! Arrgh.. Bikin kesel!

“Ayo Citra, udah siap ke dokternya?”
“Udah kok. Ayo”
“Morgan mana? Kata kamu mau bareng dia?”
“Gak jadi kayanya ma, kita duluan aja”
“Oh ya udah”

Gue pun masuk mobil dan pergi ke dokter
--

Ternyata gue cuman demam biasa gara-gara kecapean sekarang cuman butuh istirahat sama minum obat dari dokter. Gue masih kepikiran Morgan deh, ini udah hampir sore tapi dia belum juga ngasih kabar. Dia tuh kemana? Sibuk banget ya? Tapi yang gue tau, sesibuk apapun dia, dia selalu ngasih kabar kok, kenapa hari ini engga?

Sekarang gue lagi nunggu mama sama Tahsya beli makanan dulu di restaurant deket rumah sakit. Males kalau harus makan disini, lagian kan gue juga lagi sakit gak mungkin gue keluar. Di mobil, gue cuman mainin handphone gue sambil dengerin musik. Tapi, waktu gue ngeliat ke luar jendela. Morgan? Morgan! Kok dia ada disini dan itu.. Rexa? Ngapain mereka disini? Maksudnya apaan sih pake kaya gini segala? Keliatannya mereka enjoy ya jalan berdua deket banget lagi. Terus kenapa dia gak bisa dihubungin sama sekali hari ini? Sumpah ini gak lucu -_- dia gk ngabarin gue seharian ini, gk ngabarin lewat twitter/BBM/Telfon/SMS dan sekarang gue liat dia sama cewek lain._.

**

Parah nih Rexa, yang tadinya gue mau ketemu Citra sekarang malah nemenin dia makan. Mana gue belum ngasih kabar lagi ke Citra dia juga lagi sakit. Udah sore lagi.

“rexa, kayanya aku harus pergi sekarang”
“loh kenapa? Mau perform lagi?”
“Eh.. engga, aku.. aku mau GR buat acara musik”
“Oh.. Ya udah aku jugaikut ya ke GR nya. Boleh kan?”
Mampus deh.. kenapa dia juga mau ikut, kalau gini gimana gue bisa ketemu Citra
“Eh.. Bukannya gak boleh Rexa, tapi acara musik ini konsep nya gk boleh ada yang tau jadi gk boleh ada yang tau selain pengisi acara atau yang lainnya”
“Oh gitu ya.. aneh.. Ya udah deh kalau gitu kita keluarnya bareng aja”

Akhirnya gue bisa bebas juga dari Rexa. Sekarang setelah gue nganterin Rexa ke rumahnya gue harus ke rumah Citra buat liat keadaan dia sekarang.

--

Sekarang gue lagi di perjalanan ke rumah Citra. Tadi gue abis ke rumah Rexa, untung aja dia gk curiga apa-apa. Mungkin nanti dia harus tau, kalau sekarang gue udah punya pacar, jadi dia mungkin bisa lebih ngejaga sikapnya, gak kaya tadi-_-

Gue sampai di Rumah Citra, gue langsung mencet bell yang ada di sana dan gak beberapa lama pembantu rumahnya pun ngebukain pintu dan langsung nyuruh gue masuk. Katanya tadi Citra baru aja pulang dari dokter, mungkin daritadi dia ngehubungin gue, tapi handphone gue error dua-duanya -_-

Gue pun masuk ke kamar Citra, ternyata dia lagi nonton TV sambil makan tapi kok waktu gue masuk ekspresi mukanya beda ya? Gk kaya sebelumnya, dia gk senyum atau apa gitu? Kenapa?

“Citra” kata gue duduk di sampingnya
“Hai, gimana? Have fun?”
“Have fun? Have fun apaan? Kau gk ngerti”
“Ya pasti have fun lah. Abis makan kan?”
“Makan? Iya aku abis makan dan..” jangan-jangan dia liat lagi tadi gue jalan sama Rexa
“dan apa? Oh iya, makan nya sendiri atau berdua?”
“Citra? Kamu kenapa sih? Jutek banget sama aku? Kalau misalnya tadi kamu liat aku sama Rexa itu sebenernya..”
“Sebenernya apalagi sih? Mau ngehindar dari aku? Kenapa hari ini kamu gk ngasih aku kabar sama sekali?”
“Citra.. tapi..”
“Kamu tau gk sih perasaan cewek yang seharian gk dikasih kabar dan waktu ngeliat cowoknya ternyata dia jalan sama cewek lain? Rasanya gk enak Morgan!”
“Iya dengerin dulu, aku gk ngabarin kamu karena HP aku rusak jadi aku gk bisa telfon kamu”
“Terus kamu pikir yang dipake cuman HP doang? Sekarang tuh banyak gan, kamu bisa minjem Handphone temen kamu, atau skype pake laptop atau apapun itu”
“Oke Citra, aku ngaku aku salah, aku minta maaf tapi kamu jangan giniin aku. Ku janji aku gk akan bersikap kaya gini lagi”

**

Yeay.. Akhirnya gue bisa jalan berdua lagi sama Morgan. Khir-akhir ini dia susuah banget diajak jalan doang, karena ada recording lah, perform atau apalah padahal dulu gampang banget ngajak dia jalan -_-

Tapi, akhir-akhir ini kok sikap dia berubah ya? Dia lebih ngehindar dari gue kayanya dia tuh ngejaga jarak banget sama gue, dulu kan kita sahabatan kenapa sekarang dia kaya gitu. Gue akuin sih, gue bukan siapa-siapa cuman sahabat dia, tapi gue nganggep dia udah lebih dari sahabat. Gue sayang sama dia._. Gue gak mau kehilangan dia gimana pun caranya

Keesokan harinya, gue pun pergi ke kampus seperti biasa tadinya sih gue pengn juga bareng Morgan, tapi karena kata dia handphonenya lagi rusak jadi gue sendiri deh ke kampusnya

Setelah di kampus gue nyari-nyari Morgan, tapi gk ketemu-ketemu iya sih kampus ini luas tapi biasanya juga Morgan ada di taman kalau jam segini, sekarang dia kemana? Gue ngelilingin kampus dan sampai akhirnya handphone gue bunyi. Morgan? Bukannya HP nya rusak.

“Halo Morgan? Kamu dimana?”
“Rexa, aku pingin ketemu”
“Ketemu? Dimana?”
“Di taman belakang aja ya. Aku tunggu sekarang”
“Oke”

Hah tumben banget Morgan ngajak gue ketemuan. Huaa.. Kira-kira dia mau ngomong apa ya? Gue pergi ke taman belakang dan ternyata Morgan udah ada disana

“Morgan..” kata gue sambil berdiri di depannya
“Eh Rexa”
“Hem.. Kamu ngapain ngajak aku kesini?”
“Gini Rexa.. Sebenernya...”
Kriiiiiiiiiingggggggggggg
“Ah.. Bell nya udah bunyi, aku masuk kelas dulu ya Gan, dosennya kiler bye” kata gue sambil berlari ke kelas

Sebenernya sih gue juga masih penasaran sama apa yang mau Morgan omongin tapi mau gimana lagi. Tapi gue nge sms Morgan

“Morgan, kalau mau ngomong nanti ya sehabis aku kelas, aku tunggu di tempat tadi”

**

Kenapa tadi harus bell sih? Arrgh.. jadinya gue gak bisa ngomong kan sama Rexa. Mana Citra masih marah lagi. Bikin unmood banget hari ini

“Eh loe kenapa sih sama Citra?” kata reza
“Engga cuman ada masalah dikit aja”
“Masalah dikit kok muka kalian di tekuk gitu?”
“Loe kepo juga ya”
“Iya dong. Baru tau loe?”
“malah nantangin lagi”
“Makanya jawab aja kali!”
“Gue cuman lagi salah paham aja sama si Citra gara-gara Rexa”
“Hah? Gara-gara si Rexa lagi? Anak itu lagi..”

Sepulang kampus gue pun nunggu di taman dan waktu udah ada Rexa

“Hai Morgan, maaf ya agak telat”
“Iya”
“Ya udah sekarang kamu mau ngomong apa?”
“Gini Rexa, bukannya aku jahat ataupun apa tapi...”

Derrt....derrt....

Oh damn! Kenapa ada yang ganggu lagi sih! Ternyata ini dari manager

“Eh Rexa bentar ya”

“Halo”
“Halo Morgan, kamu udah pulang kuliah kan? Sekarang cepet ke basecamp ya ada yang mau dibicarain”
“Eh.. emang harus sekarang ya mas?”
“Iya”
“Ya udah deh.. Kesana sekarang”

“Rexa, kaya nya kita ngomongnya nanti aja deh. Aku ada urusan mendadak sekarang”
“oh ya udah. Take care ya”
“Sip”

**

Gue jalan di taman sendirian. Hufft.. Gue sih baru sembuh tapi kok ngerasanya lemes gini ya? Di taman ini baru hujan jadi tempat duduknya masih basah semua. Tiba-tiba ada yang manggil gue

“Citra!”
“Reza?”
“Sini!”
Gue pun menghampirinya “Reza? Ngapain loe disini?”
“Gue juga anak kampus sini kali jadi gue bebas mau ngapain aja disini”
“Ehehehe iya sih”
“Eh lagi nyari tempat duduk ya? Disini aja?”
“Serius?”
“Iya”
“Ya udah deh”

“oh iya, loe lagi ada masalah ya sama Morgan?”
“Hem... engga”
“udah loe jangan boong. Morgan sendiri yang bilang sama gue”
“Iya”
“Kalau menurut gue kalian jangan diem-dieman kaya gini. Gak nyelesain masalah”
“Hem..”
“Oh iya, besok mau dateng ke acara tahunan kampus gk? SMASH tampil loh.”
“Boleh juga. Tapi gue gak ada yg anter. Kaki gue masih skit”
“Bareng gue aja?”
“Bareng loe?”











(TBC)

Thanks for reading

Maaf ya kalau ngepost nya agak lama, banyak tugas nih.

Oh iya, gimana ya kelanjutannya. Kira-kira Morgan sama Rexa bisa ngomongin masalah mereka gk ya? Trus kenapa Reza jadi deket sama Citra? Tunggu chapter 8 :D

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar