Jumat, 23 Maret 2012

hate or Love fanfic 2 chapter 4


Hate or  Love chapter 4
Halo smashblast ini fanfic ke-2 kita setelah “Turn Out is Love”

Hope you like it

Happy reading <3

*******Miss You ******

Kenapa harus sekarang? Kenapa harus hari ini?

Padahal, akhir-akhir ini gue ngerasa nyaman deket dia :| jangan tanya kenapa karena gue sendiri pun gak tau apa penyebabnya gue jadi kaya gini. Bad valentine for me.

Gue duduk di sofa ruang tengah, gue ambil remote control di sebelah gue dan mulai mindah-mindahin channel di TV. Gue bosen. Gue pengen keluar. Biasanya, kalau lagi kaya gini si Morgan suka minta temenin gue :| aduh Tra, loe mikir apaan sih! Kenapa jadi Morgan terus?

Lagi males-malesnya di sofa tiba-tiba bell bunyi dan bibi pun ngebuka pintu. Ternyata Tahsya sama mama udah pulang. Tahsya lari-lari ke gue dan duduk di sebelah gue sambil bawa majalah dan yakin itu pasti dalemnya ada SM*SH-_-

“Eh ka, kalau loe ikut ke Puncak pasti seru deh kak” kata Tahsya riang
“Oh” *dingin
“Walau gak ikut ke Puncak, loe sih seneng-seneng aja. Malah kayanya lebih seneng”
“Maksud loe? Gue gak ngerti”
“Loe kemarin ke party kan sama Morgan? Hayo ngaku loe!”
“Lah kok loe bisa tau?”
“Yah.. Gue kan pasti tau segala hal yang berbau SMASH. Gimana sih loe” kata dia bangga
“Iya sih, tapi gue cuman nemenin doang kok”
“Ah masa? Buktinya Morgan bilang loe pacar baru nya?” kata dia senyum-senyum
“Ih... Loe tuh ya..” kata gue pasrah
“Kak, loe udah buat gue bangga sebagai adik loe. Ternyata selama ini idola gue pacaran sama kakak gue sendiri” kata dia dengan mata berbinar -_-
“Gue gak pacaran sama dia, tahsya”
“Udahlah kak, loe gak usah nutupin ke gue gitu. Gue bukan fans fanatik yang bisa ngebunuh loe kalau loe deket sama Morgan”
“Ya tapi kenyataan nya gue bukan pacarnya Morgan, Tahsya”
“Ya.. ya.. terus aja loe bohong, gue liat, kalian berdua juga cocok kok”
“cocok gak cocok gue gak akan dan gak mau pacaran sama dia”
“yah.. terserah loe deh”

**

Akhirnya gue sampai di Yogyakarta. Setelah beberapa jam di pesawt akhirnya sampai.
Gue pun masuk ke kamar hotel dan selama di sini gue sekamar sama Dicky dan biasanya juga di kota manapun gue biasa sekamar sama dia. Selain gak ribet, dia juga udah gue anggep adek sendiri.

Gue menjatuhkan diri ke kasur setelah nyimpen barang-barang gue di lemari. Sore ini atau tepatnya 2 jam lagi, gue harus M&G bareng yang lain sama SMASHBLAST dan dilanjutin dengan perform. Besok juga gue harus perform lagi masih di kota ini dan besoknya lagi gue harus terbang ke kota lain buat syuting salah satu VC kita. Kapan gue bisa balik ke Jakarta?

Tiba-tiba gue keinget coklat yang tadi Citra kasih ke gue. Gue beranjak dari kasur dan ngambil kotak coklat itu. Kenapa dia rela bikinin coklat buat gue? Dia beda dari yang dulu. Sekarang kayanya dia lebih perhatian sama gue. Gue pun ngebuka kotak coklat itu dan ngambil salah satu coklat dan mulai memakannya. Ternyata selain pinter masak lasagna dia juga lumayan ya bikin coklatnya. Tapi, waktu gue lagi nyaman-nyamannya makan coklat tiba-tiba si coco nyamber masuk dan ngambil coklatnya

“Wuih.. hadiah valentine nih. Coklat. Pasti enak nih” kata dia nyamber coklat gue
“Eits.. ini hadiah valentine gue. Jangan makan hadiah gue” kata gue ngambil paksa coklatnya
“Yeh.. pelit banget sih loe Gan” kata coco BT
“Eh co, ya jelas lah dia gak mau bagi-bagi ke loe. Orang dikasihnya dari Citra gitu loh” kata Dicky sambil nyengir -_-
“Yeh.. gue juga pengen coklat kali Ky” kata gue membela diri
“Mau coklat atau...” kata coco mulai
“Atau apa?”
“Gak deh gak jadi.. eh istirahat sono jangan makan coklat Citra mulu! 2 jam lagi kita M&G”
“Iya iya gue tau”

**

Hari-hari tanpa Morgan kayanya sepi ya, Gue kok gak tenang atau... Kangen

Gak tau kenapa, akhir-akhir ini gue sering banget mikirin Morgan, pernah “hampir” telfon dia. Gue juga gak ngerti kenapa gue berharap dia ada disini, perasaan ini ada tiba-tiba.

“Woy”
“Eh, loe Rei. Ngagetin aja loe”
“Loe sih ngelamun mulu, ngelamunin siapa sih?”
“Engga..”
“Gue tau! Pasti loe lagi mikirin Morgan ya?”
“Morgan? Enggak lah”
“Udah jangan boong, semenjak Morgan gak masuk kuliah loe jadi sering ngelamun Citra”
“Ya bukan berarti gue mikirin dia juga Rei”
“Udah deh, jangan bohong. Loe deketkan sama Morgan?”
Gue menoleh cepat ke arah Reika “Loe tuh apaan sih?”
“Besok juga pulang kok Tra” Kata dia dan langsung pergi
“ish....”

**

Udah hampir seminggu gue perform dari satu kota ke kota yang lain dan besok waktunya gue pulang ke Jakarta. Kalian tau artinya apa kan?

Sekarang udah jam 10 malem, gue berencana sms dia. Kira-kira dia udah tidur belum? Gak ada salahnya coba. Gue pun mulai mengetik message ke dia

“Loe udah tidur”

Setelah beberapa menit nunggu kok gk dijawab sih? Apa mungkin dia udah tidur? Tapi.. waktu gue lagi mikir gitu HP gue bunyi

“Belum, kenapa?”

Yes.. dia bales (kok gue jadi seneng gini sih?)

“Mulai besok, loe harus siap jadi pacar gue lagi ya”

“Loe bakal pulang besok?”

“Iya, loe gak seneng”

“Gak! Mampus derita gue balik lagi”

“Itu nasib loe, terserah loe kayanya loe seneng banget gue gak ada”

“Banget! Loe harus tau itu..”

Apa? Dia sama sekali gak kangen ke gue? Terus apaan maksud dia lari-lari ke gue, bawain gue coklat seminggu yang lalu? Cewek aneh..

“good night..”

Ahh.. dia tuh bikin mood gue naik dan turun.  Daripada gue mikirin cewek itu, mendingan gue tidur aja =-=

**

Huft.. Hari ini emang bikin cape ya. Tugas gak pernah berhenti-berhenti dateng bertubi-tubi dan  bikin badan gue seketika berubah jadi debu dan akhirnya sekarang gue bisa menikmati nyamannya berada di kasur yang seharian gue impikan.

Baru aja gue mau nutup mata, tiba-tiba HP gue bunyi dan waktu gue liat sms dari... Morgan??

“Loe udah tidur”

Hah? Dia nanyain gue udah tidur atau belum? Kenapa dia nanyain? Tumben perhatian..

“Belum, kenapa?”

“Mulai besok, loe harus siap jadi pacar gue lagi ya”

Hah? Dia mau pulang besok? Jadi bener apa kata Reika... aaaa :| please Citra kendaliin diri loe

“Loe bakal pulang besok?”

“Iya, loe gak seneng”

“Gak! Mampus derita gue balik lagi”

“Itu nasib loe, terserah loe kayanya loe seneng banget gue gak ada”

“Banget! Loe harus tau itu..”

Jujur ya, semua yang gue sms ke dia itu boong semua :pV sebenernya gue seneng banget, gue udah kangen banget :| kayanya gue tuh terlalu susah nyembunyiin perasaan gue.

“good night..”

Hem...

**

Hello Jakarta!
Sekarang gue baru aja keluar dari pesawat dan lagi jalan ke mobil, disini lumayan banyak smashblast yang nunggu jadi perjalanan ke mobil dilalui sama minta foto dan tanda tangan. Udah biasa. Tapi.. dia di mana?

Gue ngeliat kesana kemari buat nyari dia. Dia gak ada? Bukannya tadi sebelum gue pergi gue udah bilang kalau gue pulang dia harus nunggu di Bandara? Apa dia terlalu seneng ya gue gak ada -_- cewek aneh.. kenapa gue terlalu sibuk mikirin dia? Banyak hal yang perlu gue kerjain dibandingin mikirin dia. Cewek aneh..

Setelah beberapa saat perjalanan menuju apart pribadi gue, gue mutusin buat mampir bentar di taman deket-deket sana, dulu sebelum gue ke Yogya gue sering istirahat disana sama Citra.

Gue pun menaiki tangga yang ada di taman itu dan duduk di salah satu kursinya. Seperti biasa, taman disini sepi. Gue ngeluarin ipod yang biasa gue bawa. Lumayan.. buat ngilangin jenug gara-gara tuh cewek-_-

**

Hello Indonesia! Long time no see. Gue udah gak sabar buat ketemu dia, gue denger sekarang dia udah terkenal di sini. Kalau gak salah, dia itu punya boyband. Gimana ya keadaan dia sekarang? Gue bukan siapa-siapa dia tapi, dari dulu gue udah deket sama dia. Dia dimana ya? Ah.. mending gue telfon.

Gue ngeluarin handphone, tadinya gue mau telfon morgan tapi gak jadi kejutan dong kalau gue telfon dia dulu. Akhirnya gue pun nelfon manager SMASH dan nanya Morgan ada dimana.

Setelah gue tau, gue pun pergi menuju taman itu. Dia masih kaya yang dulu ya, masih suka menyendiri. Gue nyamperin dia dan nutup matanya dari belakang. Ternyata dia lagi denger lagu, dan keliatannya dia lumayan kaget. Tapi gue lebih heran waktu...

“Citra” kata Morgan

Gue agak kaget, Citra? siapa dia, apa mungkin pacarnya..?
Gue ngelepasin tangan gue dari matanya

“Siapa Citra?” kata gue dan duduk di pinggirnya
“Rexa?” Kata Morgan kaget tapi gue liat dari mukanya, dia keliatan seneng =)
“Hei Morgan. Ternyata kamu masih inget sama aku. Apa kabar?”
“Gimana aku bisa lupa sama kamu? Aku baik.. kamu?”
“Baik.. lebih baik dari kamu. Oh iya, kamu belum jawab pertanyaan ku, who’s Citra?” =))
“Dia....”
“Pasti pacar kamu”
“Hem.. udahlah, gak usah bahas. Dia temen ku doang.”
“Oh iya.. aku bawa cupcake loh, makan yuk?” kata gue sambil ngeluarin cupcake

Gue makan cupkcake itu bareng Morgan, sambil cerita-cerita tentang kita selama kita gak ketemu. Ternyata memang dia udah terkenal sekarang :) tapi dia masih dia yang aku kenal dulu. Masih Morgan yang bisa buat gue seneng.

Waktu kita lagi asik-asik nya makan cupcake, waktu Morgan noleh ke belakang dia tibatiba tersentak dan otomatis gue ikut menoleh kebelakang....

Siapa dia?

**

Gue udah siap buat berangkat. Gue gak akan jemput Morgan ke Bandara, gue bakal nemuin dia di taman aja. Kenapa? Karena gue tau, kalau dia lagi marah sama orang dia pasti ke taman itu dan pastinya dia bakal marah ke gue.

Setelah sampai disana gue pun jalan ke tempat biasanya dia datengin. Tamannya sepi, dari kejauhan terdengar samar-samar kaya ada cewek yang ketawa. Siapa ya? Gue pun mendekat ke arah terdengar suara itu.Hem.. suaranya ada di bukit atas itu. Gue pun menaiki tangga, hem baru hujan disini pastinya. Tangganya lumayan licin. Setelah gue sampai di atas, gue ngerapihin baju gue dari daun-daun yang gugur dari pohon dan waktu gue ngeliat ke depan, gue juga ngeliat tatapan lurus ke mata gue serentak. Dia. Dia sama siapa? Cewek? Cewek itu siapa? Gue matung di tempat, begitu juga Morgan cewek itu pun ikut menoleh ke arah gue dan natap gue heran. Kenapa? Apa mungkin dia udah deket sama cewek lain? Apa itu pacar dia yang sebenernya?

Setelah beberapa detik mematung gue pun berbalik dan pergi bisa dibilang lari. Gue nurunin tangga tadi dan di tengah-tengah tiba-tiba tangan Morgan nahan langkah gue dan narik gue ngehadep dia tapi kepala gue tetep nunduk

“Loe kenapa?” kata Morgan
“....”
“Tadi loe kenapa gk dateng ke bandara?”
“...”
“Loe bisa jawab gue kan? Kenapa loe diem aja”
“Udahlah, gue udah bahagia gak ada loe!” kata gue langsung berbalik dan terus nurunin tangga begitu juga Morgan

Tapi di anak tangga keberapa gue kepeleset dan kakik gue terkilir sampai gue gak bisa jalan.

“Loe gak bisa hati-hati sedikit kalau jalan?!” kata Morgan agak nyaring sampai bikin gue hampir pengen nangis
“Gue kepeleset! Tangganya licin!” kata gue gak kalah nyaring
“Seenggaknya kalau loe tau tangganya licin, loe jangan lari!”
Gue diem, dia juga. Kenapa dia keliatan panik? Kenapa dia peduli? Sakit banget.. darah yang keluar gak berhenti. Gue takut!

Tanpa banyak ngomong, Morgan langsung gendong gue ke mobilnya dan bawa gue ke rumah sakit

**

Kenapa tuh cewek gk bisa jaga diri dia sendiri sih? Gak usah lari di tangga licin. Sekarang? Kaki dia sama sekali gk bisa gerak!

Gue berdiri di pinggir tempat tidurnya dan masih natap dia yang masih tidur gara-gara obat bius. Mungkin waktu dia bangun nanti ekspresi dia bakal berubah. Kaget? Sedih? Oh iya, tadi sebelum gue kesini, gue ninggalin Rexa sendirian, apa dia marah? Mungkin wajar aja kalau dia marah dia baru dateng dari luar negeri dan gue ninggalin dia. Tapi cewek ini lebih penting..

Kayanya dia udah sadar..

“Ngapain loe disini?” kata dia
“Loe baru sadar aja udah marah-marah. Lagian kalau gk ada gue, loe gak akan ada disini”
“Kenapa loe peduli? Bukannya loe lagi jalan ya sama cewek baru loe?”
“Cewek gue? Dia sahabat gue dari kecil”
“sahabat loe..”
“Kenapa? Cemburu?”
“Cemburu? Ternyata sifat ke-GRan loe masih aja ada ya”

Tiba-tiba dokter pun masuk dan mulai meriksa Citra. Mungkin sebaiknya dia tau yang sebenernya dari Dokter, toh dia ngalamin ini gak lama juga kan

“Oh iya Dok, kok daritadi waktu dokter meriksa kaki saya, saya kok gak ngerasain apa-apa ya?”
“Citra, kaki kamu  sekarang sampai beberapa bulan ke depan belum bisa digerak kan karena benturan yang terlalu keras sampai ke tulang. Jadi kamu harus ikut terapi agar tulang kamu pulih lagi”

Keliatannya dia kaget. Udah gue duga dari sebelumnya. Maaf Citra, loe kaya gini gara-gara gue

**

Kenapa waktu itu gue harus lari dari dia. Kenapa perasaan itu selalu ada waktu gue liat dia sama cewek itu. Sekarang ini semua gara-gara gue juga. Gara-gara gue, sekarang gue cuman bisa duduk di kursi roda. Kaki gue gak bisa gerak atau mungkin lumpuh..

Pintu kamar gue ngebuka,hari ini gue udah boleh pulang. Tapi kenapa yang jemput bukan mama? Kenapa dia? Kenapa Morgan?

“Kenapa loe yang kesini?”
“Gue mau jemput loe.”
“Gue bisa pulang sama mama gue atau supir gue. Tanpa loe”
“Loe masih tetep jutek ke gue? Sebenernya loe tuh kenapa?”
“...”
“Citra, loe kaya gini gara-gara gue. Maafin gue, sekarang biar gue bisa nebus kesalahan gue biarin gue jadi kaki loe. Gue bakal terus ngebantu loe” kata Morgan sambil meluk gue. Aneh.. kayanya gue lebih tenang waktu di pelukan Morgan.


Apa mungkin...

Citra.. loe gak boleh suka sama dia.. gak boleh..


Tidak ada komentar:

Poskan Komentar