Jumat, 16 Desember 2011

Turn Out is Love chapter 15 “Good Bye” (LAST CHAPTER)

Turn Out is Love chapter 15 “Good Bye” (LAST CHAPTER)

Halo SMASHBLAST ini fanfic kita yang pertama dan udah nyampe chapter 15

Makasih ya buat kalian yang udah setia baca fanfic kita #HeartYou :*

Cerita ini cuman buat seneng-seneng kalau ada kesamaan nama tokoh, jalan cerita atau yang lainnya, itu hanya unsur tidak sengaja dan sama sekali tidak sengaja

Maaf kalau ceritanya terlalu umum dan membosankan

HAPPY READING OUR FANFIC :)

Turn Out is Love chapter 15
☆☆☆☆☆☆☆Good Bye☆☆☆☆☆☆☆

Hari ini gue sama anak-anak SMASH yang lain mau liburan ngelilingin Bali (denpasar) yeah.. semoga ini bener-bener jadi hari gue deh, NO MORE MELLOW SAY NO TO GALAU :) pagi-pagi sekitar jam 7 kita udah siap-siap buat ngelilingin bali begitu juga anak-anak SMASH. Rencananya tempat yang kita mau kunjungin itu tempat-tempat kaya pura-pura nya sama ikut upacara adat.

“Hai, Ver udah cantik aja nih! Mau liburan sama siapa tuh” Kata Intan
“Yeah.. diem lu ah, loe juga tuh! Wkwk”
“Mau sama Ilham apa Bisma??”
DEG, heh.. Ini pertanyaan tuh gak penting banget sih, masih pagi oy! Jangan bikin orang galau #eaea
“Ah elu, udah yuk, mereka pada nungguin tuh” kata gue sambil narik intan keluar kamar

Kita sengaja jalan, biar lebih nikmatin suasana bali. Kalau pake mobil gak seru :) setelah sampai di tempat upacara, kitapun ngikutin upacara itu, di upacara anak-anak SMASH pada dipakein semacam iket dari batik gitu di kepala mereka semacam cowok bali gitu hahaha, karena kata orang disana cewek lebih cantik di kepang, ya jadinya rambut gue dikepang ke pinggir hehehe.. kaya cewek bali gak?? :))

Setelah itu, kita dianterin ngunjungin suatu pulau yang di pulau itu ditempatin khusus buat mayat gadis-gadis bali yang masih muda yang udah meninggal trus diawetin dan ditidurin di sana, ihh.... serem, gimana kalau mereka bangun lagi coba .-. trus di pulau ini juga sepi (ya jelaslah mayat semua dalemnya) dan kalaupun boleh ada suara harus pelan banget dan gak boleh foto-foto (siapa lagi yang mau foto sama mayat? -_-)
Setelah itu kita liat tari kecak, amazing banget! Indonesia keren! *prokprokprok
“Ver, cantikan mana kamu sama mayat-mayat yang tadi ada di pulau itu?” kata Ilham
“Hah?? Maksud kmu kamu nyamain aku sama mayat?!”
“Hahahaha.... gak, becanda kok, lagian pasti cantikan kamu kok”
“Yeh.. gombal mulu deh!” kata gue nyubit pipi Ilham
“Eh Ver, kita naik sepeda ontel(kuno) yuk?”
“Hah?? Emang kamu bisa naik sepeda?”
“Yeh.. ini namanya meremehkan! -_-“
“haahaha.. iya, iya. Trus yang lain gimana???”
“Mereka juga pada mau pake kok”
“Oke,”
“Kamu sama aku ya?”
“apanya?”
“naik sepeda nya”
“Hem... oke deh, tapi yang bener loh ya!”
“Sip”

Waktu kita mau berangkat eh Ilham malah minta foto dulu berdua, malukan gue diliatin banyak orang-_- Kita pergi menuju pura (baca pure) disana, kita foto-foto dan dimintain foto maklum gue jalan-jalan sama anak-anak SMASH haha... setelah itu kita pun masuk ke pura nya

Di salah satu pura dipercaya kalau kita ikut doa sama orang sana permintaan kita bakal terkabul, gue mau ah! SST......... jangan pada mau tau ya yang gue harepin apa! Wkkwkwk

Setelah agak sore, kita rencananya mau makan, yang lain pada di rumah makan eh Ilham malah pengen misah cuman berdua :3 jadinya kita makan yang dipinggir jalan menuju pantai sambil minum es kelapa muda
“Pantai nya bagus ya Ham” kata gue sambil liatin pantai sanur
“Iya.... kalau aja pantai kuta lagi gak ditutup karena pantainya tercemar, pasti lebih bagus...”
“Kesana yuk??!! Pasti lagi bagus, liat sunset juga gitu?”
“Hem.. boleh”
Akhirnya kita kesana sama anak-anak yang lain

Di sanur......
Gue sama Ilham foto-foto dulu disana dan suasananya tenang banget, gak terlalu rame dan damai. Kita pun main-main air disana.. dan saat sunset
“Waw.. keren ya!” kata gue dengan mata berbinar
“Iya......” kata Ilham
“Eh.. sini deh” kata Ilham sambil megang pundak gue buat liat ke dia
“Kenapa??”
“Kamu belum pake bunga kamboja ya??”
“Hem.. iya, lupa hehehe”
“Em... nih aku pakein ya buat kamu” kata Ilham sambil nyelipin bunga kamboja di telinga sebelah kiri
“Cie..........” Reza nyeplos
“Haduh... co cwit!” kata Rangga dengan mata berbinar sok terharu
“AAAA....... pengen dong gue!” kata Dicky
Bisma??? Kayanya gak suka......
“Sunsetnya udahan, gue pulang duluan ya” kata Bisma sambil pergi ninggalin kita
Gue jadi gak enak sama dia :(

Waktu di Hotel semuanya pada nanyain keadaan Bisma, kenapa dia?? Cemburu?? Bukannya dia juga udah ada Karen kan?? Trus salah dia juga kan gk ngajak Karen ke Bali?? Ah! Kenapa sih! Bisma tuh bikin gue bingung!

Sekitar jam 8 malem, personel SMASH udah pada masuk kamarnya masing-masing, sedangkan gue?? Walaupun di kamar, tapi gue gak tau mau ngapain. Tiba-tiba gue kepikiran buat ngunjungin pantai di hotel ini, gue pun ngintip dari balkon ternyata pantai itu udah lumayan sepi jadi gue bisa ngelepasin penat gue disana. Gue pun keluar dari kamar menuju pantai itu. Gue pun lari menuju pantai itu dan setelah gue sampai di pantai itu

AAAAAAAAAAAAAA!!!!! Gue teriak sekenceng-kencengnya dan ngomel-ngomel sendiri
“Kenapa sih loe Bis!! Loe bikin gue bingung! Dulu loe bilang loe udah gak butuh gue, sekarang?? Loe deketin gue lagi! Gue cape sama perasaan ini Bis!!!” untung aja di pantai itu gak ada orang, jadi gue gak malu teriak-teriak sendiri walaupun ada beberapa orang mandang gue aneh :p tiba-tiba waktu gue mau ngebalik ada yang meluk gue dari belakang, gue kaget. Dia siapa?? Dan ternyata itu Bisma :O
“Ver, jangan tinggalin aku lagi” kata Bisma terus meluk gue
“Ver.... Aku cinta sama kamu, aku sayang sama kamu. Tapi kenapa kamu tinggalin aku demi Ilham?? Jujur Ver, aku sama karen gak ada apa-apa, aku ngerasa cuman kamu yang bisa bikin aku seneng. Waktu tadi di pantai, aku cemburu liat kedeketan kalian berdua” kata Bisma semakin kenceng meluk gue
“Sorry Bis, dulu kamu yang minta aku buat pergi dari kehidupan kamu. Kamu yang bilang kamu udah gak butuh aku lagi Bis, jadi jangan salahin aku kalau aku sekarang tinggalin kamu Bis” kata gue yang hampir nangis pergi ninggalin Bisma sendirian.

Kenapa semuanya kaya gini??? Gue cape! Gue pengen mati!!!! Biar mereka tuh gak usah ganggu hidup gue! Biar gue tenang!! Biar hidup gue damai!!!!
Dari tadi ternyata kamar gue gak dikunci dan dicky pun masuk ke kamar gue dan kaget ngeliat gue yang nangis malem-malem.
“Loe kenapa Ver??” Kata Dicky duduk di samping gue
Gue gak jawab pertanyaan Dicky,gue malah nangis makin kenceng
“Heh Ver, loe kenapa?? Kok makin kenceng nangisnya?? Udah dong jangan nangis!” kata Dicky panik
Gue pun meluk dicky, sekarang gue cuman punya Dicky yang ngerti gue. Seenggaknya gue lebih damai sama dia, dibandingkan sama mereka berdua. Gue tetep nangis di pelukan Dicky
“Udah Ver... Loe kenapa?? Cerita ajja sama gue, loe tau gue kan?? Lagian sekarang kita lagi liburan semestinya loe have fun dong, kenapa loe harus nangis”
“Gue benci!!!! Gue benci!!!!!!” kata gue gak jelas
“Benci ke siapa??? Loe ada apa sih Ver?? Cerita dong sama gue!”
Gue tetep gak jawab :”|
***
Besoknya kita mau lanjutin jalan-jalan kita di Bali, sekarang waktunya kita beli oleh-oleh buat pulang besok, kita keliling-keliling disana. Semuanya pada seneng, kecuali Bisma. Dia gak bersemangat, mukanya agak pucet. Dia sakit??? ._.

“Bis, loe kenapa sih?? Perasaan dari kemarin gak semangat banget” kata Reza waktu kita lagi nyantai di gazebo pinggir pantai
“Emang gue kenapa?? Biasa aja lah” kata Bisma sok tenang -_-
“Yeh.. jangan boong lu, kemarin aja loe pulang malem nangis” Kata Morgan
Hah?? Nangis?? Bisma nangis?? Masa sih?? Apa karena yang di pantai kemarin
“Cie.. Seorang Bisma galau” kata Rangga
“Euh.... apaan loe semua, rese!” kata Bisma ninggalin kita
“Yeh... tuh anak emang aneh ya akhir-akhir ini” kata Rafael
“Emang dia kenapa??” kata gue
“Gak tau, mukanya tuh ya kusut banget, kayanya ada masalah” kata Rangga
“Iya, trus setiap kita minta dia cerita, gak pernah mau” kata Dicky
“Oh” kata gue
***
Hari ini kita pulang ke Jakarta, emang singkat sih liburannya. Tapi mau gimana lagi, gue juga mesti ke sekolah dan SMASH juga masih banyak jadwal :)

Setelah sampai Jakarta kita pulang ke rumah masing-masing. Sebenernya sih anak-anak SMASH pulang ke basecamp nya, kecuali Morgan karena harus nganterin gue.

“Morgan, gue pengen nanya” kata gue sambil masuk kamar Morgan
“Nanya apaan??” kata dia gak berpaling dari PSPnya
“Sebenernya.. Gimana keadaan Bisma?”
“Gak tau, tapi kayanya sih sakit. Soalnya waktu 2 hari yang lalu dia pulang malem banget, mukanya pucet gak tau deh darimana”
“Oh......” kata gue setengah mikir
“Dia juga matanya sembab, kaya abis nangis. Makanya anak-anak yang lain pada aneh sama dia”
“Abis nangis?”
“Iya, kalian ada masalah ya??” kata Morgan kali ini mukanya serius :O
“Masalah???”
“Gue liat-liat loe tuh ya, kayanya lagi bingung banget. Trus Dicky juga pernah cerita kalau loe juga nangis di hari dan malem yang sama kaya Bisma” (sialan nih si Dicky, kenapa ngasih tau coba-_-)
“Eh.....em.........” gue coba nyari-nyari alesan
“Udahlah, gue juga tau kali. Gini ya, loe tuh sebenernya suka sama siapa?? Ilham atau Bisma??”
“Em... gak tau”
“Gak tau?? Haduh........ loe punya hati gak sih?? Masa gak bisa ngerasain sih loe suka sama yang mana?!-_-“
“Ya gue juga gak tau. Ilham perhatian ke gue, bisma juga. Tapi waktu itu Bisma bilang dia udah gak butuh gue!”
“Tapi sebenernya dia masih butuh loe!”
“Haduh. Gue malah makin pusing, udah gue mau tidur”
“Jiah. Siapa coba yang nyamperin? Aneh loe”

=di kamar=
Bener juga kata si Morgan. Sebenernya gue suka sama siapa?? Bisma apa Ilham?? Jujur hati gue masih buat Bisma, tapi gue juga sayang sama Ilham, dia perhatian ke gue. Lagi mikir-mikir gue dikagetin sama mama yang masuk nyelonong-_-
“Ver....”
“Hah? Eh mama, ngagetin aja..” kata gue
“Kata kakak kamu, kamu lagi ada masalah ya?” (lagi”! si Morgan kenapa ngasih tau!??)
“Em..........” gue ragu buat cerita sama mama
“Udah, cerita aja sama mama, tau aja mama bisa bantu”
“Hem.... jadi gini, waktu itu kan Vero pernah cerita sama mama tentang Bisma”
“Em.... Iya” kata mama setengah mikir
“Trus, gak lama ini aku udah putus sama dia. Belakangan ini, Ilham sering banget merhatiin aku.. aku ngerasa nyaman sama dia ma, tapi jujur hati aku masih buat Bisma”
“Trus, masalahnya apa? Kenapa kamu putus sama Bisma?”
“Waktu itu aku kan baikan tuh sama Ilham dan kayanya Bisma gak suka, gak tau karena dia emosi atau mungkin beneran, dia bilang dia udah gak butuh aku lagi”
“Hem.... kalau yg mama liat, kayanya itu cuman emosi sesaat Bisma aja deh”
“Maksud mama??”
“Iya, mungkin dia kaya gitu karena gak mau kehilangan kamu?? Papa juga pernah gitu kok ke mama. Dan sekarang kamu ngapain bohong sama perasaan kamu sendiri?”
“Iya sih ma, tapi aku sama Ilham gimana??”
“Dan kayanya kamu sayang sama Ilham itu, rasa sayang sebagai temen. Jadi menurut mama coba ngomong baik-baik sama dia, pasti dia bakal ngerti”

Hem....... bener juga apa kata mama

***
Hari-hari berikutnya gue masih bingung mau pilih yang mana, dan selama itu juga gue gak komunikasi sama Ilham atau pun Bisma. Ilham udah ngeluh-ngeluh, tapi mau diapain lagi?? Gue emang lagi bingung. Dan suatu hari Ilham ngajak ketemuan, waktu itu gue habis tes dan daftar di kampus yang sama kaya anak-anak SMASH jadinya kita pergi bareng kesana

“tumben ham kamu ngajak aku ke taman?” kata gue heran
“Sebenernya ada yang mau aku omongin”
“apa??”
“Jawab yang jujur ya”
“Jawab?? Jujur?? Apa sih maksudnya ham?” kata gue makin bingung
“Kamu sayang aku apa Bisma?” pertanyaan yang gue gak sangka-sangka
“Hah??.. eh...eh.. kamu ngomong apa sih ham”
“Jawab Ver”
*gue diem*
“Kamu masih sayang sama Bisma kan??”
“......”
“Aku tau itu kok Ver, aku tau kamu gak bisa lupain Bisma dihidup kamu”
“Iya, tapi...”
“udah Ver, aku gak bakal marah asal kamu seneng aku udah seneng kok”
“Ham??”
“Aku rela kalian pacaran lagi, aku gak bisa maksain hati aku ke kamu Ver, jadi aku harap kamu bisa balikan lagi sama Bisma”

Setelah obrolan canggung itu, gue jadi makin merasa bersalah sama Ilham. Ada di posisi Ilham pasti gak enak. Tapi, gue seneng sama sikap Ilham sekarang, dia udah jauh lebih baik dari dulu dia lebih bisa ngerelain gue. Sorry ham bikin loe jadi gini :”)

Keesokan harinya gue harus ngerjain sesuatu di sekolah, yap ngurus-ngiris masalah kelulusan gitu dan disana Karen kayanya gak beres karena penasaran gue coba tanya-tanyain dia aja

“Ren kenapa loe??”
“Eh elu Ver, engga gak apa-apa”
“Oh.. tapi muka lu kok kusut banget sih?”
“Ya sedikit ada masalah lah”
“Hem..... sama siapa?”
“Loe jangan buruk sangka dulu loh”
“iya engga (gue udah tau kok-_-)”
“masalah Bisma sih”
“-_- oh, emang kenapa sama dia”
“akhir-akhir ini dia sering diemin gue”
“Oh, kenapa?”
“Gak tau, kayanya dia udah gak mau deket gue lagi deh”
“Oh” (dalem hati: puas loe-_-V)
“Tapi gue tau apa yang harus gue lakuin” kata Karen nadanya sedikit agak tinggi :p
“Hem.... oke, gue balik dulu”

Di parkiran gue lagi tenang-tenang nya jalan
“HALO VERONIKA!!!!!!!!” kata Dicky sambil loncat di depan gue dan bikin gue kaget
“Apaan sih loe Ky??? Bikin gue kaget aja!” kata gue sambil ngelus-ngelus dada -_-
“Gue mau ngajak loe makan bareng, mau kan?”
“Hem.....” Waktu gue lagi mikir tiba-tiba ada yang loncat lagi satu-_-
“Hei Ver!!!!!!!!! Mending makan sama gue aja” kata Ilham sambil ngegeser-geser Dicky
“Ilham!! Loe juga ngapain lagi ikut-ikutan ngagetin gue!”
“Eh Ver, jangan sama dia, pasti cuman di traktir di pinggir jalan, kalau sama gue, pasti gue traktir loe di restoran yang paling mahal” kata Dicky sambil dorong-dorong Ilham
“Eh engga! Itu paling si dicky!”
Gue yang liat kelakuan mereka cuman bengong doang
“Hai Ver, loe udah lama kan gak makan sama gue, mending sama gue daripada sama 2 curut ini” Bisma tiba-tiba ikutan gak tau tuh anak dateng darimana
“Hah?? Bisma??” kata gue kaget
“Eh Ver, gue yang pertama ke sini jadi loe harus makan sama gue!” kata Dicky narik tangan kanan gue
“Eh gak bisa gitu dong Ky, pasti si Veronika mau nya sama gue! Ya kan Ver?” Kata Ilham narik tangan kiri gue
“Hei loe-loe pada! Gue yang pasti di pilih Veronika! Yuk Ver jalan langsung” kata Bisma ngelepasin tangan mereka berdua dan narik gue
“Engga! Veronika pasti mau makan sama gue!”
“Heh jelas dia maunya sama gue!”
“Eh apa lu berdua! Gue udah mau pergi sama si Veronika!”
Gue ngeliatin bingung mereka yang daritadi debat
“Ehmm......” kata gue berdeham tapi tetep aja mereka gak denger
“Huwaaaaaaaa!!!! Stop!” akhirnya mereka pun stop
“Kalian kenapa sih???!! Malah ribut disini!! Malu tau diliatin orang, kalau kaya gini gue gak mau mkan bareng kalian bertiga!”
“Tapi Ver...”
“TITIK!!!!!!”
Gue pun pergi ninggalin mereka bertiga.

Hari-hari berikutnyapun sama kaya gitu. Mereka terus debat setiap kali gue ngajak atau pun diajak salah satu dari mereka. Gak ada yang mau ngalah! Oh iya, sekarang gue udah satu kampus bareng mereka, jadinya kita ketemu hampir setiap saat dan yang pasti gue udah males denger debat mereka bikin otak gue makin puyeng.

“Hei Ver! Tunggu!” kata Ilham yang ngejar gue
“Jangan bilang loe....”
“Engga kok bukan mau ngajakin loe lagi, beneran!” kata Ilham langsung motong pembicaraan gue
“Oke, trus ngapain?”
“Gue cuman mau ketemu loe buat yg terakhir kali”
“Em..... Hah? Yang terakhir kali?? Maksud loe?” kata gue kaget
“Besok gue ke New York buat lanjutin kuliah disana”
“Loe serius Ham?? Kenapa gak disini aja?? Bukannya kampus ini juga international kan?”
“Iya sih, tapi orang tua gue juga udah daftarin gue disana. Dari dulu sih gue pengen masuk sana dan bokap gue juga ada tugas disana jadi gue bakal tinggal bareng bokap gue”
“Oh” kata gue sedikit kecewa, jujur ya semenjak Ilham berubah, dia jadi temen yang baik buat gue
“Hem.. Gue harep loe disini baik-baik aja, jangan lupa sama gue, dan gue titip kalung itu di elo ya”
“Iya Ham, gue juga masih pingin loe disini. Tapi, mungkin itu udah jadi keputusan terbaik loe, jadi ya semoga berhasil ya Ham”
“Hehehe.. Gue juga sama, gue gak bakal lupain loe Ver. Oh iya, gue harus siap-siap buat penerbangan besok, bye Ver” kata Ilham ngelus-ngelus rambut gue
“Bye, Ham.....” kata gue ngeliat bayangan Ilham yang semakin menjauh, waktu itu mata gue berkaca-kaca rasanya pengen nangis. Good bye Ilham, I’ll be miss you :”)

Di saat pulang, malan ini Bisma ngajak gue dinner, kali ini Dicky gak berontak. Jujur, gue seneng diajak dinner sama Bisma. Semenjak ada Karen, gue udah gak pernah lagi dinner sama dia sekarang kayanya Karen juga udah mulai nyerah deketin Bisma :))
“Ver, malem ini ada acara gak?” kata Bisma yang ditemenin Reza
Gue noleh ke Morgan dan langsung mikir “Hem.. Engga, kenapa?”
“Oh, Bisa dinner sama gue?”
“Gimana ya??”
“Udahlah, ayo jadian lagi aja sekarang gak usah pake dinner-dinner segala” kata Reza
“Oke deh, jam berapa?” kata gue
“Jam 7 gue jemput, bolehkan gan?” kata Bisma
“Lah kok gue?? Ya gue sih silakan-silakan aja”

Malem ini gue seneng banget, dinner bareng Bisma. Gak nyangka, gue pikir dulu gue gak akan lagi bisa rasain dinner bareng Bisma, sekarang....... :))
“Ver.....” kata Bisma mulai pembicaraan di cafe itu
“Iya..” kata gue sambil menyeruput jus yang tadi gue beli
“Aku pengen kita kaya dulu” (waduh ngomongnya udah aku kamu lagi deh..)
“Kaya dulu?? Maksudnya??”
“Iya, aku pengen ngulang masa-masa dulu kita pacaran”
“ehm..”
“Aku pingin kamu jadi pacar aku lagi Ver” (^O^)/
“Hah?? Eh... em...” kaget gue
“Aku tau dulu aku pernah nyakitin kamu, tapi sekarang aku janji gak akan nyakitin kamu lagi” kata Bisma sungguh-sungguh
“Kamu serius?”
“Iya, aku serius. Hem, kalau kamu gak mau nerima aku gak apa-apa. Aku sadar”
“Dari dulu aku gak pernah mau kehilangan kamu Bisma”
“Jadi??” kata Bisma antusias
“Hem.....”
“Kamu terima aku??”
“aha...... menurut kamu?? Ekspresi aku nunjukin apa??”
“Asiik......!! ehehehe...” kata Bisma ceria
Hufft.. semoga keputusan gue yang sekarang gak salah lagi :”)
**
“Dicky!” kata gue sambil nyamperin Dicky
“Eh, elo Ver. Masih diluar aja loe, gak ada kelas??”
“Engga, loe sendiri??”
“sama gue juga engga. Ke kantin yuk??”
“Em, oke deh”
= Di kantin =
“Eh Ver, tumben loe semangat. Ada apa?”
“Hah?? Masa sih??” kata gue sambil ketawa-ketawa
“Iya, ayo ada apaan?? Jahat nih gak bagi-bagi sam asahabatnya sendiri”
“Iya deh iya. Kemarin gue abis balikan loh sama si Bisma”
“Hah? Serius?”
“Iya! Dua rius malah”
“Oh, selamet deh kalau gitu”
“hem, eh gimana sekarang SMASH?? Ilham beneran jadi pergi?”
“Iya si Ilham jadi pergi, dan SMASH ya tinggal ber-6, tapi si Ilham tetep sama SMASH kok, kalau ada tour dia bolak balik. Kalau gak kaya gitu, kasian juga smashblast sama ilhamfever”
“Oh.... Em, oh iya besok Bisma ulang tahunkan??”
“Iya, loe mau ngasih surprise apa ke dia??”
“Hem... Gue lagi pesen transformers yang dari singapure itu, limitide edition kan, semoga dia suka”
“Oh.. *ngeliat jam tangan eh Ver, gue ada kelas nih sebentar lagi gue duluan ya :)”
“Oh, oke”

Gue pun sendiri di kantin mikirin buat besok gimana, kira-kira hari ini harus bersikap gimana sama Bisma?? Waktu gue lagi ngelamun tiba-tiba Bisma udah ada di depan gue bawa kameranya dan malah foto gue
“Ih, Bisma!! Jail-_-“
“Eh ngelamun lagi dong, cantik, ntar aku foto-foto in kamu” kata Bisma foto gue lagi
“Ih apaan sih!”
“Hahaha...... Eh kamu tau gak besok hari apa?”
“Hari.. sabtu”
“Bukan! Ada apa di hari sabtu?”
“em, oh aku tau pasti kamu mau ajak aku date kan?”
Muka Bisma yg tadinya ceria sekarang malah cemberut sambil liat hasil foto-foto di kameranya
“Hem.. Kenapa?? Kok cemberut??”
“Engga-_-“ kata Bisma tetep nunduk liat hasil foto di kameranya
“Oh ya udah, aku ke kelas dulu, bye Bisma”
Ehehe......... Tenang Bis, aku gak akan lupa kok hari ulang tahun kamu
**

Hari ini tnggal 27 November 2011 itu artinya Bisma sekarang ulang tahun yg ke 21 tahun #HBD21stBISMASH dan gue udah nyiapin kado sama kue buat dia, rencananya gue mau nyewa caffe buat ultah dia gue juga ngajak temen-temennya dan beberapa smashblast yang deket sama dia :) dan surprise itu akan ada jam 8 malem nanti gue juga di bantu anak-anak SMASH

PING!!
“Ada apa Ver?”
“Ntar malem ketemuan yuk Bis? Gak ada jadwal manggung kan?”
“gak ada sih, oke dimana?”
“Di Caffe Circle jam 8 malem ya”
“Oke, mau bareng?”
“engga, sendiri aja”
“Eh kamu udah tau hari apa ini?”
“Hari sabtu aku bilang dari kemarin, emang ada apa sih?”
“Oh engga, aku mandi dulu bye”

Hahaha........ Bisma bisma, tenang kamu pasti bakal tau ntar :)
**
“Hei semua, pokoknya nanti waktu Bisma dateng semuanya harus udah siap ya?” kata gue
Semua ngejawab serentak, hem.. semoga Bisma seneng sama surprisenya. Gue pun duduk di kursi bagian luar caffe itu mastiin kalau seandainya Bisma udah dateng dan gak berapa lama Bisma pun dateng.

Kita semua siap-siap dan waktu Bisma masuk, semua pada teriak “SURPRISE!!!!!” Bisma kaget tpi keliatan ceria semuanya pada ngasih selamat sama Bisma
“Oh iya Bis, yang ngadain ini semua si Veronika loh” kata Rangga
Gue cuman nyengar-nyengir doang :p
“Makasih Ver, pestanya seru”
“Hahaaha iya”
Hari itu Bisma kebanjiran kado dari pagi sampe malem, dari smashblast ataupun temen-temen terdekatnya

= di taman =
“Bisma..”
“iya... apa?”
“Hem.. nih kado dari aku” kata gue sambil ngasihin kado
“Hem... apaan nih?? Boleh buka sekarang??”
“Boleh, semoga suka ya :)”
“Pasti..” jawab Bisma sambil terus membuka kadonya

“Wow.. transformers! Ini... ini kan limitide edition Zver, cuman ada 20 di seluruh negara” kata Bisma sambil masih terkagum-kagum sama robotnya itu
“Iya, hehehe.. aku tau kamu suka banget sama transformers”
“Oh iya, ada yang mau aku kasih ke kamu”
“Bukannya yg ulang tahunkan kamu? Kenapa aku jadi ikut-ikutan di kasih hadiah?” :|
“Hem, aku pengen kamu pake ini lagi Ver” kata Bisma sambil ngeluarin kalung dari saku bajunya
“Kalung itu....”
“Iya, kamu mau kan?”
“Hem... oke” Bisma pun makein kalung itu
“Oh iya Ver, Besok kamu ikut ke puncak kan?”
“Iya”
“Oke, kamu pergi bareng sama aku ya”
“Oke”
**
Hari ini Bisma sama anak-anak SMASH yang lain berangkat ke puncak buat syuting, gue juga ikut ke puncak karena alesan di rumah gue cuman sendiri kalau Morgan ikut ke sini. Gue berangkat bareng Bisma. Kayanya kita bakalan nginep disana ataupun pulang malem-malem banget.

Setelah beberapa jam menempuh perjalanan kita pun sampai di puncak. Anak-anak SMASH istirahat sebentar dan langsung syuting. Selama mereka syuting gue cuman ngobrol-ngobrol atau liat-liat pemandangan di sekitar sana. Udara di sana sejuk dan dingin banget beda dari jakarta. Anak-anak SMASH selesai syuting waktu malem nah semuanya pada lagi break, ada yg ngobrol, usil dll. Kalau gue sama bisma sih duduk di taman doang,

“Ver, Bintang-bintang nya bagus ya?”
“Hehe.. iya,” kata gue sambil liat ke langit
“Kalau seandainya aku udah gak ada disini, kamu tinggal liat bintang dilangit, aku ada di sana dan aku pasti bahagia”
“Hem... Maksud kmu? Kamu kok ngomong gitu” kata gue heran
“Aku gak mau kamu sedih kalau gak ada aku nanti” kata Bisma sambil terus natap langit
“Aku pasti bahagia kalau ada kamu”
“Ngomong-ngomong tiga hari lagi kita anniv kan?”
“Iya..”
**
Besoknya di kampus
“Dicky!!” kata Bisma teriak
“apaan Bis?” Dicky membalas
“Ada yang mau gue kasihin ke loe”
“Apaan??”
“Nih..” kata Bisma sambil ngasih kameranya
“Kamera?? Buat apaan??”
“Ntar gue minta loe kasih ke Veronika ya??”
“Kenapa gak loe kasih langsung?”
“Hem.... Gak bisa”
“Gak Bisa?? Emang kenapa?? Trus gue harus ngasih kapan”
“Loe harus ngasih itu ke dia kalau waktunya udah tepat”
“Ya kapan??”
“Loe pasti tau, oke gue balik dulu ya bye” Kata Bisma langsung pergi meninggalkan Dicky. Sementara itu, Dicky masih bingung dengan omongan Bisma tadi.
**
Hari ini gue bingung mau ngapain, gue juga bingung besok kan anniv gue sama Bisma. Trus gue mesti ngapain?? Oh iya, sikap Bisma juga semakin aneh, sering ngelamun atau pun apalah. Gue jadi heran. Lagi asik-asik ngelamun tiba-tiba ada telfon dari Bisma
“Halo” kata gue
“Hei, Ver”
“Oh, hai Bis, kenapa?”
“Siag ini ada acara??”
“Engga, emang kenapa?”
“Kita jalan-jalan yuk??”
“Hem.. Ayo, kemana??”
“Kita kemana aja deh terserah kamu”
“Oke”
“Ntar aku jemput kamu ya”

Akhirnya gue ada kerjaan juga, gue pun cepet-cepet mandi dan siap-siap buat berangkat. Beberapa saat kemudian gue udah siap, gue tinggal nunggu Bisma jemput gue sambil nonton TV.
“Eh, udah rapih aja lu. Mau kemana?” Kata Morgan
“hem.. Mau jalan”
“Sama siapa?”
“Bisma”
“Oh, kemana?”
“Aduh lu nanya mulu deh.. Ya kemana aja deh terserah gue”
“Ya santai kali, gue kan cuman nanya”
Terdengar suara klakson mobil, hem... kayanya mobil Bisma. Waktu gue keluar ternyata bener Bisma, gue pun pamit dan langsung pergi.

Kita pergi ke mall, kita jalan-jalan disana. Makan, fotobox nonton film dan banyak lagi pokoknya dunia tuh rasanya milik berdua. Gue seneng hari itu dan kita pun pulang malem jam 8an, dan di depan rumah gue
“Makasih ya Bis, udah nganterin aku pulang :)”
“Oke, oh iya besok jangan lupa ya jam 7 malem”
“Iya, aku pasti dateng kok”
“Hem... Ver, tunggu dulu” Kata Bisma dan langsung meluk gue. Gue kaget tapi seneng :p
Bisma lama banget meluk gue gak kaya biasanya :| kenapa dia???

Oh iya, besok gue diajak dinner sama Bisma di salah satu Caffe sekalian ngerayain anniv kita. Haduh gak sabar deh... pasti besok hari yang paling indah deh yang Bisma kasih u,u

**

Keesokan harinya gue udah siap-siap dari siang. Gue milih baju mana yang paling pas buat gue pake malem ini, trus sorenya gue ke salon buat urusan rambut dan yang lainnya pengen nampilin yang perfect buat Bisma tapi gak berlebihan juga ya :) Semangat banget gue hari ini dan jam setengah tujuh malem gue pun pergi ke caffe yang kemarin Bisma bilang ke gue, ternyata caffe itu disewa khusus malem itu sama Bisma pantes aja sepi dan cuman ada pelayan-pelayan disana, haduh.. Bisma mau ngapain ya?? Deg-degan. Gue pun masuk dan duduk di salah satu meja yang udah disediain dan ditunjuk sama pelayan disana, suasananya romantis :))

Jam udah nunjukin jam 7.30, tapi bisma belum dateng juga. Mungkin macet ya, pastilah kapan coba jakarta gak macet. Gue mencoba berfikir positif

Dan sekarang jam udah nunjukin jam 9 malem dan Bisma sama sekali belum dateng atau ngabarin gue. Ada apa sama dia?? Gak mungkin jakarta semacet ini, bukannya daerah sini gak terlalu macet kan?? Tapi gue tetep nunggu. Waktu gue lagi nunggu dan terus ngeliat ke pintu masuk HP gue bunyi. Kirain gue itu telfon dari Bisma, tapi ternyata dari Reza, ngapain dia nelfon gue??

“Halo?” kata gue pelan
“Halo Ver.. Ver loe dimana?” suara Reza terdengar panik
“Gue di Caffe, ada apa Za, kok suara lo....” belum sempet gue terusin Reza udah motong
“Bisma kecelakaan Ver! Loe harus ke rumah sakit sekarang!” kata Reza makin panik
“Hah?? Bisma kecelakaan?? Kok Bisa??” kata gue ikutan panik dan rasanya pengen nangis
“Ntar gue ceritain! Pokoknya loe harus kesini sekarang juga!”
“Oke oke, gue bakal kesana, kirimin alamat rumah sakitnya ke gue”

Saat itu juga gue langsung keluar dari Caffe itu dan masuk mobil menuju rumah sakit. Ya ampun kenapa bisa kaya gini???!!!

Setelah gue sampai, ternyata disana udah ada anak-anak SMASH yang lain
“Bisma kenapa??” tanya gue
“Dia kecelakaan” kara Rangga pelan sambil menunduk
“Kok Bisa??” kata gue nahan tangis
Belum sempet mereka jawab, dokter pun keluar dari ruangan rawat Bisma

“Dokter gimana keadaan Bisma?? Baik-baik aja kan dokter??” kata gue langsung bertanya kepada Dokter tadi
“Hem..... Benturan dikepalanya terlalu keras dan luka yang ada terlalu fatal” kata Dokter itu menjelaskan
“Jadi sekarang keadaan Bisma gimana dok?” tanya Rafael
“Sekarang keadaannya Kritis, Bisma harus memakai alat-alat rumah sakit dahulu untuk memantai perkembangannya”
“Kritis Dok?” kata semuanya kaget
“Iya, itu karena tadi. Benturan dikepalanya”

Gue pun saat itu nangis dan semua berusaha nenangin gue. Kenapa harus terjadi di malem ini?? Malem yang gue kira bakan jadi malem yang indah dan berkesan?? Kenapa harus Bisma yang kritis?? Gue pun ngeliat keadaan Bisma, gue ditemenin Dicky dan yang lain nunggu di luar. Gue ngeliat beberapa selang yang disambungkan ke beberapa alat terpasang di beberapa bagian badan Bisma, bahkan Bisma haru pake alat bantu pernafasan buat nafas, bagian kepalanya juga harus dibebat perban. Separah ini keadaan Bisma?? Gue gak ngerti... Gimana kejadiannya Bisma bisa sampai kaya gini?? Kenapa gak gue aja yang ada di sana??? Seengaknya gue bisa ngerasain sakit yang Bisma rasain sekarang

Setelah gue keluar anak-anak SMASH pamit dan disana gue cuman ditemenin Morgan dan Dicky. Orang tua Bisma udah dikabarin tapi mereka lagi ada di perancis dan baru besok sampai dan jenguk Bisma. Setelah agak tenang gue pun nanya ke Dicky tentang kejadian sebenernya waktu itu Morgan lagi ke WC sebentar

“Ky, sebenernya kejadiannya gimana?” kata gue pelan
“Tadi Bisma ada perform di salah satu mall, dan karena smashblast yang terlalu banyak. Kita gak bisa keluar dari mall itu dan harus nunggu selama satu jam. Karena Bisma gak sabar dan ada janji sama loe Bisma nekat nerobos kerumunan smashblast buat masuk ke mobilnya dan berangkat ke caffe itu karena udah jam setengah tujuh lebih Bisma malah ngebut biar loe gak nunggu lama dan waktu diperempatan yang agak sepi, Bisma gak liat lampu lalu lintas dan malah terus ngendarain mobilnya kecepatan tinggi. Bisma gak liat dari sebelah kanan ada truk yang berkecepatan tinggi juga dan akhirnya mereka tabrakan. Itu informasi yang gue dapet dari saksi yang ada disana” kata Dicky menjelaskan panjang lebar

Gue pun tertunduk dengan kedua tangan gue menutup muka berusaha nahan tangis. Segitu berartinya malam ini buat Bisma??? Gue pun jalan menuju pintu dan melihat Bisma dari kaca pintu itu, Bisma masih blum sadar. Gue pun kembali duduk dan tetap berusaha tegar

****
Hari ini gue pergi ke rumah sakit buat jenguk Bisma. Setiap hari gue pasti kesana. Setelah sampai di rumah sakit tepatnya di depan pintu kamar Bisma. Gue gak tau, gue udah sering mendorong pintu ini dan harus ngeliat kenyataan Bisma masih belum bangun juga. Gue rasa ini semua karena gue. Karena gue Bisma kaya gini :( Gue pun jalan menyimpan tas gue di soffa yang ada dikamar itu dan berjalan menuju pinggir ranjang Bisma. Keadaan Bisma masih sama kaya hari-hari sebelumnya. Masih harus mengalami coma. “Selamat pagi Bisma” kata gue pelan sambil mengganti bunga yang ada di meja Bisma dengan bunga yang lebih segar. Gue pun membuka gorden agar cahaya bisa nerangin ruangan ini. Gue pun menoleh ke alat yang daritadi terus memperlihatkan garis-garis gak beraturan. Syukurlah Bis.. kamu masih bernafas :”)

“Bisma udah satu minggu kamu comma, aku kangen kamu. Aku kangen kamu wakt ukamu jail sama aku. Aku kangen kamu waktu kamu bisa bikin aku ketawa. Aku kangen kamu yang posesif. Aku kangen semua tentang kamu” kata gue sambil terus nahan tangis “Cepet bangun Bisma, disini semua rinduin kamu. Aku, orang tua kamu, SMASH, smashblast, bismaniac. Semua kangen kamu” tiba-tiba gue ngeliat air mata menetes dari mata Bisma yang masih terus tertutup

“Bisma, kamu bisa denger aku kan?? Tolong kasih tanda kmu bisa denger aku. Buka mata kamu, disini banyak orang yang sayang sama kamu.” Kali ini gue udah gak bisa nahan tangis gue lagi “Aku percaya kamu pasti bisa, kamu pasti bisa Bisma. Kamu bisa... buktiin ke semua kamu bisa tanpa alat-alat ini” kata gue dan semakin banyak air mata yang gue keluarin. Gue pun mencium kening Bisma lama banget tapi terus nangis dan suara itu ngagetin gue.. suara alat yang tadinya beraturan dan memperlihatkan garis gak beraturan sekarang berubah menjadi lurus dengan suara yang nyaring. Gue pun kaget dan tangisan gue makin menjadi, gue mengguncang-guncangkan badan bisma tapi gak ada reaksi. Anak-anak SMASH pun masuk dan memanggil dokter. Morgan pun mencoba nenangin gue yang daritadi bpanik dan nangis. Sekarang badan Bisma tertutup oleh dokter dan beberapa perawat yang mengkerubungi Bisma.
“Maaf.. kamu sudah berusaha. Tapi Tuhan berkehendak lain, kita harus melepaskan semua alat ini” kata Dokter itu agak pelan

Saat itu juga gue nangis dipelukan Morgan, gue gak mau Bisma pergi gue gak mau Bisma pergi!!!!!!

“Bisma masih ada Dok! Bisma masih ada! Dia masih bisa.. dia pasti bisa” kata gue memohon kepada dokter itu tapi dokter itu tetap diam. Gue pun melihat Bisma yang terus diam tanpa ada reaksi sedikitpun dan gue sadar semua gak akan kembali.........

**
Proses pemakaman itu terlalu sakit buat gue saksiin tapi apa boleh buat. Bisma udah gak ada dan gak akan kembali. Walaupun semuanya udah pulang gue tetep ada di makam itu sambil terus nangis, “Aku gak bisa Bisma.. aku gak bisa. Jangan tinggalin aku” kata gue sambil nangis.

“udah Ver, jangan nangis lagi” kata Dicky yang ternyata daritadi masih ada disana “Kita semua memang gak pingin Bisma pergi, tapi ini kehendak tuhan. Kita gak bisa menghindar” gue masih tetep nangis “Bisma udah tenang disana, gue yakin dia gak mau liat loe kaya gini. Dia pingin liat loe yang selalu ceria. Walau gak ada dia disini. Bisma selalu ada bersama kita Ver” gue pun perlahan berdiri dan meninggalkan tempat ini... GOOD BYE BISMA, YOU’RE MY EVERYTHING

***
Bisma... hari ini aku udah bisa tegar ngehadepin ini. Aku udah bisa terima kalau kamu udah gak ada. Dicky juga udah ngasih camera itu ke aku. Thank’s ya kamu udah buat hari-hari aku yang lalu berwarna. Aku pasti inget kata-kata itu. Selamat jalan Bisma..... Tunggu aku disana


“Kalau seandainya aku udah gak ada disini, kamu tinggal liat bintang dilangit, aku ada di sana dan aku pasti bahagia.........”





(The End)

Terima kasih SMASHBLAST semua yang udah baca fanfic kita sampai selesai. Gimana?? Kasih comant dong
THANK’S FOR READING

Created by :

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar