Kamis, 28 Juni 2012

Pahat Hati - SMASH

Hai SMASHBLAST,

Setelah lama gak ngeluarin single baru, akhirnya SMASH ngeluarin single terbaru yang judulnya "PAHAT HATI". LAgu ini udah di puter di radio-radio semenjak tanggal 26 Juni 2012 dan baru akan di nyanyikan perdana di TV tanggal 3 Juli di Inbox SCTV.

Lagu ini adalah salah satu lagu yang ada di album ke-2 mereka yang berjudul "STEP FORWARD". pasti bakal keren nih album ke 2 nya.

Oke, sekarang kita liat lirik lagunya biar temen-temen bisa nyanyi-nyanyi di rumah :)

saat ku buka mata
terang menerpa
Ku bangkitkan tubuhku
cerah menyapa
lalu kuhirup nafas
aroma cinta
tak percaya rasa itu hadir lagi

 saat diriku sempat menyerah dan tak inginkan cinta lagi
Hingga kau datang memahat hatiku dengan cinta

 aku gak sedih lagi, deg degan lagi,ser seran lagi
tiap bersama
kamu hidupkan lagi, getarkan lagi , tautkan lagi  cinta diantara
kita berdua bernyanyi, kita berdua menari, kita bedua tersenyum, kita bedua bersama
kita berdua bergurau, kita berdua bercanda, kita berdua tertawa, kita berdua bahagia

 saat melangkah pasti, lurus ke depan
dan ku berlari kecil, mengejar asa
lalu tersenyum simpul, aku kembali
tak percaya rasa itu hadir lagi

saat diriku sempat menyerah dan tak inginkan cinta lagi
hingga kau datang memahat hatiku dengan cinta

aku gak sedih lagi, deg degan lagi,ser seran lagi
gak bersama
kamu hidupkan lagi, getarkan lagi kau buka lagi cinta diantara
kita berdua bernyanyi, kita berdua menari, kita bedua tersenyum, kita bedua bersama
kita berdua bergurau, kita berdua bercanda, kita berdua tertawa, kita berdua bahagia

yeah,yeah I wannabe and save my world,I so body to in love.I to get and thank so lot n so give me and for in world you my so you my world.


itu tadi lirik lagu SMASH- PAHAT HATI oh iya bagian rapp nya kita ambil dari account twitter  

segitu dulu, bye all :)




@INSPIRED_SMASH

 

 


Jumat, 22 Juni 2012

Hate or Love fanfic 2 Chapter 9 "With You I can"


Hate or Love 

Chapter 9
“With you I can”

Morgan- Citra


Apa gue terlalu nekan Citra? Apa gue selalu bikin dia sakit hati dan gak pernah ngertiin perasaan dia? Selama ini gue sadar, gue belum bisa jadi yang terbaik buat Citra. Gue belum bisa ngukir senyuman nya yang indah setiap hari. Yang gue bisa cuman bikin dia nangis terus. Kenapa sih loe gan? Kenapa loe bisanya cuman cemburu terus?! Sedangkan loe gak bisa ngerti perasaan dia sekarang. Pikiran itu terus melayang-layang di otak Morgan. Dia masih diam terpatung di tempatnya setelah Citra pergi tadi. Dia ngerasa gagal jadi cowok yang seharusnya bisa ngebahagiain ceweknya dimana cewek itu lagi sedih. Tapi dia malah nambah kesedihan Citra.
“Morgan loe ngapain disini?” kata Reza nyamperin Morgan. Reza sengaja menghampiri Morgan karena memastikan kalau mereka gak berantem lagi. Tapi, kayaknya perkiraan Reza salah
“Morgan.. kok loe diem aja sih? Citra mana? Bukannya tadi dia sama loe?” kata Reza aneh ngeliat tingkah Morgan yang daritadi kaya patung yang gak bisa denger
“Dia udah pergi. Dia kecewa sama gue” Kata Morgan sambil nunduk dan menahan air matanya biar gak jatuh sekarang juga.
“Pergi? Pergi kemana? Sendiri?” Kata Reza panik. Secara, kalau Citra pergi dia pergi sama siapa dan naik apa? Tadi dia kesini kan bareng Reza. Ternyata mereka bener-bener lagi berantem.
“Gue juga gak tau. Mungkin dia lagi nenangin dirinya sendiri” kata Morgan.
“Loe tuh mikirin apaan sih Gan? Loe gak mikir kalau sekarang Citra pergi, dia naik apa dan sama siapa? Tadi dia kesini sama gue, otomatis dia gak bawa mobil gan. Sekarang dia kemana? Dia tuh cewek! Dan ini malem! Loe gak mikirin keadaan dia gimana sekarang? Otak loe tuh dimana sih gan?” kata Reza sekarang. Kata-katanya tadi nyadarin Morgan. Kenapa tadi Morgan gak nyegah Citra buat pergi? Bener kata Reza. Keadaan Citra sekarang gimana? Ini untuk kesekian kalinya Morgan ngebahayain Citra dan gagal untuk ngelindungin Citra.

Karena Reza gak mau terjadi apa-apa sama Citra, dia langsung lari keluar lingkungan kampus untuk mencari Citra. Sedangkan Morgan yang gak mau gagal untuk kesekian kalinya menyusul Citra mengunakan mobilnya.

--

Sekarang gue harus kemana? Gue gak tau lagi harus ngadu kesiapa. Morgan udah gak peduli lagi sama gue. Buktinya, waktu gue pergi pun dia sama sekali gak ngejar gue. Apa sekarang gue harus bener-bener nyerah sama Morgan? Apa sekarang gue harus bener-bener ngerelain Morgan sama Rexa?
Sekarang Citra gak tau mau kemana, daritadi dia jalan sambil nangis gara-gara kejadian tadi. Dia gak peduli ini malem dan dia sendiri. Dia cuman pingin nenangin dirinya. Sebenernya rasa cinta nya buat Morgan gak pernah berkurang dan malah semakin dalam. Dia gak mau kehilangan Morgan untuk kalah dari Rexa. Tapi apa itu mungkin? Setelah ngeliat perlakuan Morgan yang dingin ke dia tadi.
Sekarang dia ada di jalan yang belum jauh dari kampusnya. Jalanan ini sepi, tapi walaupun sepi gak membuat Citra takut buat jalan di jalan itu sendirian. Kali ini, dia udah berenti nangis. Tapi, dalam hatinya masih ada rasa kecewa yang besar sama dirinya sendiri dan Morgan. Apa harus sesakit ini?
Kali ini dia kedinginan. Citra lalu melihat ke arah jam tangan di tangan kirinya, ternyata sekarang sudah jam 10 malam. Pantes aja, udara malamnya terasa banget. Tadi dia main pergi gitu aja, jadi dia gak bawa jaket. Biasanya kalau dia lagi kedinginan, selalu ada Morgan di sampingnya. Nemenin dia setiap waktu.
Sekarang Citra mulai menangis lagi, gak tau kenapa setiap dia nginget nama “Morgan” dia nyimpen kekecewaan yang besar di diri Morgan. Sebegitu kecewakah Citra sama Morgan? Gak lama dari itu, tiba-tiba ada seorang cowok yang menggapai tangan Citra lembut. Dengan nafas yang belum beraturan Reza menyapa Citra dengan hangat “Citra.. kamu kemana aja?”
Citra melongok melihat Reza yang keliatannya kecapean. Apa dia abis ngejar Citra ke sini? Apa Reza nyariin dia? “Reza, kenapa loe ada disini?” kata Citra kaget. Apa bisa Citra berharap yang dihadapannya ini sekarang Morgan?
“Gue.. nyari loe. Citra, loe nangis? Kenapa?” kata Reza duduk di sebelah gue dan gak ngelepasin tangannya dari tangan gue. Kenapa dia begitu perhatian sama gue? Kenapa gak Morgan yang kayak gini sama gue? Aku rindu kamu Gan..
“engga apa-apa kok. Cuman masalah kecil aja” kata gue sambil senyum. Gue makasih banget sama Reza yang udah selalu ada buat gue selama ini. Selalu ngehibur gue disaat gue butuh temen untuk bisa hibur gue. Gue makasih banget sama Reza. Tapi untuk kali ini, gue bener-bener butuh morgan. “Oh iya za, sebenernya loe gak perlu nyariin gue kaya gini. Gue gak apa-apa kok” kata gue ngeliat Reza
“Gue cuman khawatir aja sama loe, loe kan cewek dan loe harusnya gak keluar malem-malem gini sendiri.” Kata Reza sambil senyum
“Seandainya yang bilang kaya gitu ke gue Morgan, gue bakal seneng banget. Tapi..” kata gue ngeluh. Emang itu harapan gue
“Loe kangen sama Morgan? Kalau iya, kenapa kalian berantem” kata Reza nanya ke gue. Pengen banget gue jawab gue kangen banget sama Morgan yang dulu. Morgan yang selalu ada dan bisa hibur gue.
“Hem.. Za, gue lagi pengen sendiri..” Kata gue bukan bermaksud ngusir Reza. Tapi kali ini, gue pengen tenang dari semua masalah ini
“Gue ngerti kok Tra, loe baik – baik ya disini. Cepet balik ke kampus” kata Reza sambil berdiri dan balik ke kampus.

Sekarang Morgan mana? Dia gak ngejar gue.. Malahan Reza yang khawatirin gue. Bukan Morgan. Morgan.. aku lagi butuh kamu, kamu dateng.. aku mohon. Seandainya gue bisa ngulang waktu, gue pengen bisa lebih ngertiin dia. Biar gak kaya gini ujung-ujungnya.

Waktu Citra nangis, di depannya ada suara mobil berhenti. Citra buru-buru ngehapus air matanya. Waktu Citra ngeliat mobil yang ada di depannya, mobil ini gak asing lagi..
“Citra” Kata Morgan keluar dari mobilnya dan langsung meluk Citra yang kaget akan kehadiran Morgan. “Kamu gak takut semalem ini jalan sendiri?” Kata Morgan mempererat pelukannya.
“Kenapa kamu nyariin aku?” Kata Citra. Sebenernya Citra seneng Morgan disini. Ternyata Morgan masih Morgan yang dulu. Ternyata Morgan masih sayang sama dia dan mau nyariin dia kesini.
“Aku takut kamu kenapa-kenapa. Kamu gak tau sekarang jam berapa? Ini udah hampir tengah malem dan kamu masih ada di luar. Harusnya sekarang kamu udah di rumah dan gak bikin khawatir aku.” Morgan melepaskan pelukannya dan memegang bahu Citra “Kamu habis nangis,kenapa? Pasti ini gara-gara aku” kata Morgan sambil ngehapus air mata di pipi Citra. “Maaf ya. Aku udah bikin kamu kayak gini. Maafin aku kalau aku belum bisa jadi yang kamu mau. Maafin aku karena belum sepenuhnya ngertiin kamu” Kata Morgan penuh arti
“Kamu janji bakal terus ada buat aku?” Kata Citra dengan senyuman di wajahnya. Citra bener-bener berharap kalau kali ini Morgan gak akan ngelanggar janjinya lagi. Citra berharap lebih untuk itu.
“Aku janji dan aku akan berusaha buat gak ngelanggar janji aku ini” kata morgan sambil ngelus rambut hitam panjang Citra. Morgan berjanji dalam hati untuk menjaga senyum citra dan jangan sampai senyum itu layu lagi. “Kalau gitu, kali ini kita baikan kan?” kata Morgan sambil mengacungkan jari kelingkingnya.
“Baikan dong..” kata Citra sambil mengkaitkan kelingkingnya di kelingking Morgan dengan senyum di bibirnya.
**

‘Kali ini, aku gak akan ngecewain kamu lagi Citra’ janji Morgan dalam hati. Dia bertekad buat ngenalin Citra langsung ke Rexa sebagai pacarnya. Mungkin dengan begitu Rexa lebih bisa paham dan kelakuannya ke Morgan.
Sekarang, Morgan lagi di perjalanan untuk ke rumah Citra dan menjemputnya ke kampus. Semenjak kemarin malem, Citra dan Morgan udah baikan. Mereka udah janji bakal saling lebih ngerti satu sama lainnya.

**

“Kak, kemarin kakak waktu pulang kok matanya sembab?” kata Tahsya waktu kita lagi makan di meja makan berdua. Untung aja waktu itu yang masih bangun cuman Tahsya sama bibi aja, jadi mama papa gak tau. “sssst... jangan keras-keras” kata gue panik sambil liat kesana kemari untuk mastiin gak ada orang yang denger
“Walau gue gak ngomong pun, semuanya pasti tau. Orang mata kakak sampai sekarang masih agak sembab” kata Tahsya dengan tenangnya melahap sandwichnya memang anak ini menguji kesabaran. “Wah?! Serius Sya? Mata kakak masih sembab?” kata gue sambil ngambil kaca di tas gue. Bahaya nih kalau mata gue masih sembab.
Gak lama, bibi nyamperin gue sama Tahsya “Non Citra, ada de Morgan nyariin non di ruang tamu” kata bibi. Hah, ngapain dia sepagi ini? Bukannya kuliah mulai jam 9. Kalaupun mau jemput kan gak usah sepagi ini juga, ini baru jam setengah tujuh kurang. “Hem.. oh gitu bi. Ya udah saya kesana” kata gue sambil minum susu yang udah disiapin bibi dan pergi ke ruang tamu
“Morgan, kamu ngapain sepagi ini kesini?” kata gue sambil duduk di pinggirnya. Dia kayaknya kurang tidur, matanya masih keliatan ngantuk. “Eh, kamu udah mandi kan?” kata gue lagi iseng. “Udah lah, masa belum sih. Emang Bisma..” kata dia dengan muka yang sok jaim, hahaha lucu.  “Tapi kok mata kamu masih keliatan ngantuk? Jadi keliatannya gak punya mata. Terlalu sipit, haha” kata gue sambil ketawa dan bikin dia senyum. Morgan tuh kalem ya, hal kaya gini aja dia gak mau ketawa lepas. “Iya sih, masih lumayan ngantuk. Kamu sendiri kenapa?” kata dia langsung natap gue, waduh kalau udah gini tuh kaku banget deh. “ha? Kenapa... apa?”
Morgan ngelus pelan rambut gue sambil berkata, “Mata kamu sembab, pasti gara-gara tadi malem kan?”. Emang mata gue sesembab apa sih, sampai kayanya semua orang tau banget kalau gue abis nangis hebat tadi malem. “Ehm.. emang sembab nya keliatan banget ya?” kata gue pelan. “Oh iya, Tahsya mana?” kata Morgan. Tumben dia nanyain Tahsya, ngapain. “Ada di dalem lagi makan emang kenapa?” kata gue penasaran. “Gimana kalau sebelum ke kampus kita anterin dia dulu?” kata Morgan semangat. Hah? Nganterin Tahsya? Ngapain Morgan mau nganterin dia, kalau Tahsya sampai bilang-bilang sama temen-temennya pasti bakal heboh._.
Waktu gue sama Morgan lagi ngobrol, tiba-tiba Tahsya dateng “Hai kak, hai kak Morgan. Kak aku pamit dulu ya. Mau pergi sekolah.” Kata Tahsya sambil memakai sepatunya. “Tahsya, kamu ke sekolah sama siapa?” kata Morgan sambil berdiri deket Tahsya. “Sendiri.. naik sepeda. Lagian temen-temenku juga biasa pake sepeda.” Kata Tahsya sambil membetulkan rambutnya “emang kenapa kak?” tanya Tahsya sambil melihat Morgan. “Gimana kalau kakak anterin?” kata Morgan menawarkan diri. Yang gue liat, ekspresi si Tahsya kaget sekaligus seneng, ya iyalah secara dia dianterin Morgan. Morgan SMASH. “Serius kak? Emang kakak sama kak Citra gak ke kampus?” kata Tahsya sambil ketawa seneng. “Kita ke kampus nya nanti siang. Jadi gimana, mau apa engga?” kata Morgan dengan senyumannya. “Ya mau kak. Mau banget malah.” Kata Tahsya semangat, ya pastilah dia mau.

Akhirnya kita nganterin Tahsya ke sekolahnya dulu baru kita ke kampus.

**

Morgan ngapain ya? Tumben banget dia ngajak gue ketemu. Biasanya gue yang harus ngajak dia kalau gue mau jalan sama dia. Walaupun sesederhana ini, tapi untuk waktu dekat ini moment kaya gini jarang banget ada. Sekarang Morgan lebih sibuk, apalagi dia sekarangkan penyanyi.

Gue pun duduk di taman kampus tempat dimana gue sama Morgan janjian. Kali ini kampus keliatannya agak sepi, mungkin karena semalem ada acara dan seharusnya hari ini libur. Tapi, gue kesini buat ngejar materi sambil ketemu Morgan.

Sambil nunggu Morgan, gue mainin HP gue cuman sekedar untuk check twitter atau BBM. Tapi tiba-tiba. ‘aww..’ rasanya perut bagian kanan gue sakit lagi. Sakitnya luar biasa sakit. Apa gara-gara itu lagi? Gak lama dari itu Morgan dateng. Mau gak mau, gue harus nahan rasa sakit ini biar Morgan gak tau.

Tapi, cewek di sebelahnya itu siapa? Kayanya gue pernah liat beberapa kali di kampus ini. Tapi gak sama Morgan, malah sama Reza. “Rexa, udah lama nunggu?” kata Morgan. Cewek yang di sebelahnya diem aja, malah keliatan bingung. Tangan mereka saling berpegangan, keliatannya erat banget. Mungkin gak mereka pacaran?

“rexa.. kok kamu diem aja?” kata Morgan kelihatan bingung. “hah? Eh, engga kok. Baru aja aku sampai sini” kata gue yang masih memegang perut sebelah kanan gue untuk nahan sakit. Berikan kekuatan untuk kali ini aja. Biar gue gak ambruk di depan mereka, terutama Morgan. “Oh iya, Morgan. Kayanya aku baru liat cewek yang di sebelah kamu. Kenalin ke aku dong” kata gue meminta Morgan buat ngenalin gue ke dia. Kalau mungkin dia ceweknya..

“Kenalin dia Citra” kata Morgan ngenalin cewek itu. Sementara Morgan sibuk ngenalin cewek itu ke gue, sementara itu juga gue nahan rasa sakit ini. Sakit yang makin menjadi. Tapi, kenapa gue bisa kaya gini? Apa tadi gue lupa minum obat? Perlahan pandangan gue mulai kabur. Ya ampun.. kenapa ini?! Jangan sampai yang buruk itu terjadi.

**

“kenalin dia Citra” kata gue ngenalin Citra ke Rexa berusaha untuk gak canggung. Mau gak mau, gue harus lakuin ini. Demi Citra. “Dia itu.. hem.. Dia itu pacar aku” kata gue. Akhirnya kalimat itu meluncur juga. Rexa mukanya pucet banget. Kenapa ya? Apa dia lagi sakit? Dia gak nunjukin reaksi apa-apa waktu gue bilang Citra pacar gue.

“Hem.. Morgan kayanya gue harus pergi sekarang, maaf ya” kata Rexa berjalan pergi. Tapi, waktu gak jauh dia jalan tiba-tiba dia pingsan. Refleks, gue dan Citra langsung nyamperin dia. Muka dia bener-bener pucet banget. “Morgan, kayanya kita harus buru-buru bawa dia ke rumah sakit deh” kata Citra. Gue pun langsung ngebawa Rexa masuk mobil menuju rumah sakit.

--

“Morgan.. Ini minum dulu” kata Citra sambil membukakan satu botol air mineral. “makasih Citra” kata gue langsung meminum air itu. Udah berjam-jam gue sama Citra disini untuk nemenin Rexa. Sampai sekarang, Rexa belum sadar juga. Kata dokter ada masalah sama ginjal sebelah kanan nya. Memangnya, selama ini dia kenapa? Yang gue tau dia gak punya penyakit apapun.

“Morgan, mendingan kamu makan dulu. Udah itu, baru kamu lanjut lagi jagain Rexa. Sekarang biar aku yang jagain” kata Citra. Sebenernya gue masih mastiin Rexa. Tapi, ya kalau bukan karena Citra gue kayanya gak akan makan sampai nanti Rexa sadar. “Ya udah, sekarang aku ke bawah. Nyari makan” kata gue keluar dari ruangan Rexa. Kasian Rexa, keadaan dia lagi gini pun orang tuanya masih sibuk sama kerjaan mereka.

**

Setelah Morgan keluar dari ruangan Rexa. Gue pun duduk di sofa deket jendela. Karena ruangan ini ada di atas, jadi yang keliatan dari jendela ini cuman pepohonan, atap-atap rumah dan sungai-sungai di jakarta yang udah gak layak banget. Dipikir-pikir, pengen ngemil juga. Gue pun berdiri untuk ngambil cemilan. Tapi, waktu gue berdiri gak sengaja gue nyenggol tas Rexa dan menjatuhkan semua isi tas Rexa keluar.

Gue kaget dan buru-buru beresin isi tas Rexa. Gak sengaja gue ngeliat ada banyak obat di sana. Obat? Buat apa, apa mungkin dia lagi sakit dan itu yang nyebabin dia pingsan gini? Tapi, kok kayanya obat ini obat buat penyakit ginjal sih, obat ini mirip banget sama obat waktu nenek sakit. Jangan-jangan Rexa pingsan itu gara-gara dia sakit... ginjal.

Waktu gue lagi beresin tas Rexa. Tiba-tiba pintu masuk ke buka dan itu ternyata Morgan! Buru-buru gue nyembunyiin obat-obat itu. “Morgan, bukannya kamu mau makan kan?” kata gue bersikap tenang. Kalau Morgan sampai tau gimana? “Handphone aku ketinggalan, kamu lagi apa disana?” kata Morgan sambil ngambil HP nya di meja sebelah tempat tidur. “Engga, gak lagi ngapa-ngapain” kata gue tersenyum, semoga gak keliatan maksa deh. “Ya udah, aku ke bawah dulu” kata Morgan sambil keluar dari ruang rawat ini. Hufft..

Sebaiknya, gue pastiin dulu deh apa bener rexa bener-bener punya masalah sama ginjalnya atau enggak. Yang jelas, jangan sampai Morgan tau dulu deh. Mungkin selama ini Rexa pun gak mau Morgan tau dan sebaiknya juga kaya gitu.

--

Ternyata bener. Ini bener obat untuk penyakit ginjal. Dokter yang biasa ngerawat Rexa pun udah ngasih tau yang sebenernya sama gue. Kalau bukan karena pura-pura jadi sahabatnya Rexa, mungkin dokter juga gak akan mau ngasih tau yang sebenernya ke gue. Tapi, sejak kapan Rexa punya penyakit ginjal? Semenjak gue liat dia, dia keliatannya baik-baik aja. Ceria dan kaya orang yang normal seperti biasa.

Malem ini, gue udah di rumah. Yang jagain Rexa di rumah sakit itu om nya. Jadi, gue sama Morgan bisa pulang. Morgan taunya Rexa pingsan gara-gara kecapean. Tapi, sebenernya bukan itu. Rexa pingsan gara-gara dia lupa minum obatnya dan nyebabin dia jadi ambruk. Tapi, Morgan perlu tau gak ya soal hal ini? Kalau gue kasih tau Morgan, gue takut Rexa marah. Kalau gue gak kasih tau Morgan, malah Morgan yang marah ke gue pastinya. Lagian, gue juga kasian sama Rexa. Disaat dia kaya gini aja, gak ada orang yang bisa merhatiin dia sepenuhnya selain Morgan sama om nya. Saat ini, Rexa yang lebih butuh Morgan daripada gue.

--

Pagi ini, gue sama Morgan udah ada di rumah sakit lagi. Untung aja, kuliah hari ini jadwalnya sore jam 4, jadi kita bisa mampir dulu ke rumah sakit buat jagain Rexa. Rexa udah siuman dari kemarin malem. Sekarang dia lagi makan. Gue belum bilang ke dia kalau gue udah tau soal penyakitnya itu. Mungkin nanti kalau Morgan lagi gak disini.

Gak lama, Morgan ijin ke luar. Mungkin ini kesempatan gue buat ngomong sama Rexa. Gue pun ngehampirin Rexa di sebelah kanan tempat tidurnya, “Rexa”. “ada apa Citra?” kata Rexa senyum. “Aku pengen nanya satu hal sama kamu” kata gue gugup, gue gak tau harus bersikap kaya gimana. “Ngomong apa? Ngomong aja..” kata Rexa

“Selama ini, keadaan kamu yang sebenernya gimana sih?” kata gue, sengaja gak langsung tanya ke inti. Ntar malah jadi gak beres lagi. “keadaan aku? Emang aku kenapa? Aku baik-baik aja kok..” kata Rexa bersikap tenang, tapi percuman aja dia bersikap kaya gitu, gue udah terlanjur tau duluan. “Kamu jangan bohong sama aku xa. Aku duah tau yang sebenernya kok”. Muka Rexa tampak kaget. “Sebenernya? Apa maksudnya?” kata Rexa mulai gak tenang. “Alesan kenapa kamu pingsan. Itu kan karena..” belum sempet gue beresin perkataan gue, Rexa udah memotong. “Stop Citra! Kamu tau darimana tentang itu?” kata Rexa, panik. “Dari obat yang ada di tas kamu Rexa.” Kata gue. “Aku tau, cepat atau lambat pasti semuanya bakal tau.” Kata Rexa tertunduk. “Tenang aja kok Xa, aku belum ngasih tau Morgan tentang masalah ini, karena aku tau ini yang kamu mau kan?” kata gue nenangin Rexa. “Serius Citra? kamu belum kasih tau dia?! Makasih banget Citra” kata Rexa lega.

“Apa yang kalian tutupin dari aku? Kalian lagi ngomongin apa?!” kata Morgan tiba-tiba muncul di balik pintu. Sejak kapan dia ada disana? Gawat kalau sampai dia ngedenger pembicaraan kita tadi. “Kita gak lagi ngomong apa-apa kok” kata Rexa tetap tenang. Sumpah, cewek ini jago akting banget sih.

“udahlah Rexa, jangan coba nutup-nutupin apa-apa lagi dari aku. Sebenernya ada apa?!” kata Morgan gak sabar.

Gue harus gimana... Gue gak mungkin ngasih tau Morgan tentang hal ini, karena gue udah janji sama Rexa..












(To Be Continue)

Thanks for reading. Lurv~^^

Made by : admin @INSPIRED_SMASH